Ngrasani Wong

ngrasani wong (bahasa jawa) yang artinya: nggosip atau ngomongin orang. bahasa sopannya lagi ghibah.

siapa yang belom pernah ngomongin orang? siapa yang pernah diomongin orang? yaahh, saya sih ngaku aja deh, ngomongin orang pernah (dan sering (okok) ), diomongin… ga tau (lah ya saya mana tau ada yang ngomongin. wong orang pasti kalo ngomongin orang ya di belakang yg diomongin, no?)   (evilsmirk)

kalo ngomongin orang cuman berdua pastinya biasa aja kan ya? kayak curhat pribadi jadinya. kurang HOOOTT (funkydance)

kalo ngomongin orangnya rame-rame? cewek-cewek pasti demen. alah, jangan salah, cowok-cowok juga sering (hassle)

kayak kemaren itu waktu saya ngumpul-ngumpul dengan teman-teman seangkatan dalam rangka syukuran wisuda kloter kedua, saya sempat terlibat di dalam omongan cowok-cowok yg lagi pada ngegosip soal cewek. mending ceweknya saya ga kenal gitu ya, bisa ikutan ngomporin (ini kebetulan, masih sedikit yg dateng, baru saya cewek yg dateng, sisanya 5 orang laen cowok). lah ini orangnya saya kenal, geblek bener mereka :))

saya sih karena ngerasa ga terlalu deket sama cewek itu pun ya cuman bisa komentar dengan haha-hihi atau ‘mosok? wooohhh‘ atau ‘wooohhhh. kowe ngomong dewe po tak kandani? nek aku sing ngandani ngko tak tambah-tambahi haha‘. (aduh maap ya, anak-anak kampung, bahasanya rada ndeso emang hahahah). artinya: kamu ngomong sendiri apa aku yang bilang? kalo aku yg bilang, ntar tak tambah-tambahin loh. tapi trusan saya risih juga habisnya yg diomongin soal fisik cewek gitu hedeeehh. mereka ini mbok ya ngerti ada cewek yg kupingnya stand by (walaupun terlihat sibuk maenan hape HAHAHAHA).

ada apa antara cowok dengan fisik cewek? kenapa mereka begitu senangnya mengumbar komentar tentang fisik cewek? (okok)

lalu, saya pun menghindar dari omongan-omongan-soal-fisik-cewek itu. dan untungnya udah ada beberapa cewek yang dateng, jadi saya memilih kumpul sama mereka. sebenernya, I don’t mind chatting with boys. tapi kalo udah ngomongin fisik cewek maaakkk. MALES.

nah selang beberapa waktu, ceweknya makin rame, eehhh gosip juga nih akhirnya sama cewek-cewek! gyahahahah. kalo ini sih udah biasa. ga usah deh yaaa saya omongin secara detail. cuman perkara sebel sama orang yang mungkin bagi mereka nyebelin, karna menurut mereka tidak toleran terhadap mereka. saya ga bisa komentar lebih banyak karena si oknum ini ga melakukan hal yang sama terhadap saya. jadi, saya cuman berkomentar pendek lagi dan berusaha terdengar netral seperti, ‘masa sih gitu?‘ atau ‘wiihhh! edyan

aneh aja sih, saya kok ngerasa berdosa aja kalo ikutan berkomentar pedas dan yang jelek-jelek terhadap oknum tersebut. padahal saya ga merasa oknum tersebut melakukan hal yang sama terhadap saya, dan saya ga sebel-sebel amat sama oknum itu.

situasi seperti itu emang sulit. lagi ngumpul rame-rame, kemudian ada yang ngomongin soal keburukan salah satu oknum yang kita mungkin merasa ga pernah diperlakukan seburuk yang diomongin orang itu. nah, apalagi kalo yang diomongin itu, orang yang tergolong dekat dengan kita, atau let’s say… sahabat kita! aduh ini dilema abis :))

saya sering banget begini nih. ngumpul rame-rame eh tau-tau pada ngomongin sahabat saya aja gitu. mana dasar mereka ini juga kalo ngomongin dia, rada berapi-api, apalagi ditambah emosi, beuuhh. saya sih cuman cengar-cengir tapi tetep, merasa bersalah juga harus mendengar itu semua.

kemudian sih, saya biasanya ga terlalu ambil pusing. kalo soal sahabat saya, paling saya lapor ke dia ‘eh lu habis diomongin tuh sama si itu gini gini blablabla‘. sebagai sahabat yang baik ya saya cerita dong hahah.

ya kalo ngegosipin orang rame-rame, semua yg ngomongin di situ dosa yeeee. tapi, gimana dengan orang yang mungkin nasipnya seperti saya? merasa risih dengan apa yg digosipkan sementara terjebak di sana mendengarkan seluruh isi gosip itu dan tidak ingin berkomentar lebih jauh?

well, ini mungkin sebabnya juga saya jarang ngomongin orang bersama beberapa orang lainnya. maksimal tiga ato empat deh! ato lima *eh* dan biasanya kalo ngomong soal yang jelek-jelek sih, cuman sama satu-dua orang. curhat pribadi jadinya hohoho. kalo terpaksa terlibat dalam gosip rame-rame, saya lebih memilih diam dan sibuk mengansoskan diri :))

if you meet a loner, no matter what they may tell you, it’s not because they enjoy solitude. It’s because they have tried to blend into the world before, and people continue to disappoint them — Jodi Picoult, My SIster’s Keeper

yea, I’m sort of a loner. I’m trying to blend in, but I just thought I couldn’t blend into this crap.

btw, ini saya posting di blog begini termasuk ngrasani juga ga ya? ;))

gambar dicolong semena-mena dari sana dan sini.

Share

Leave a Reply

  1. kebanyakan yang suka nggosip itu ga tau akan kekurangan dirinya. mereka merasa dirinya paling sempurna az, jadi dengan pedenya suka menilai orang. padahal, didunia ini kan ga ada yang sempurna. :-P

    kunjungan perdana. salam kenaaaal. (drinking)

  2. kalo udah ada yg nggosipin temen, paling banter bilang, “iyo ta? moso seh?” dan tanpa diajak bicara pun pasti lanjut ngegosipnya asal ada yg dengerin (devil)

    dan ternyata tak cuma saya yg mengansoskan diri karena hal ini (banana_cool)

  3. hahahah… iya, bener. dilema banget. :))
    eh tp kalo aku sih ga terang2an ngasih tau temenku kalo dia sebenarnya diomongin orang.
    paling ngomongnya begini, “eh, lo jangan gitu ah. ga enak tau, bisa jd omongan orang.”
    begitulah kira2. hihihi…

  4. kalau menurutku yang uti lakukan udah bener.. jangan ambil pusing kalau emang org yg diomongin ternyata berhubungan banget sama kita. toh nanti kalau yg diomongin meninggal mereka jg yg bakal menyesal pernah ngomongin ampe berapi-api segala wakakaka (haha) *ekstrim*

  5. @ iks: ki loooohhh! dasar emak-emak *disetrum* hahahah. ya nek aku sih nggosip sih oke, asal jangan berlebihan. we always want to know other’s business right? :p

    @ Nisa: wakakakakak. ekstrim euy sampe diomongin meninggal segala. santay santay, aku sih prinsipnya gini, when someone is talking behind your back, they will be backstabbed too (haha)

  6. Hehe…. dasar ya, bergosip (baca: membicarakan orang lain) emang nikmat. :D Begitu kita sendiri diomongin, malah marah. (angry)