Mendadak Cengeng

buat saya, yang namanya nonton film itu harus khusyuk dan fokus. kalo ga, wah keilangan feel dan malah jadi males ngelanjutin nontonnya dan ga merasakan apa-apa dari filmnya. apalagi sampe ditinggal-tinggal ato kepotong iklan. malesin. makanya, saya selalu menjejalkan henpon ke tas kalo lagi nonton. bahkan suka ga peduli kalo ada sms ato telpon. bodo amat, gue lagi nonton, jangan ganggu! kadang kalo nonton filmnya di DVD ato donlotan, kan suka kepotong-potong tuh. yang makan lah, ke kamar mandi lah, macem-macem. tapi, saya lebih suka bertahan duduk di depan monitor dan sering banget nahan-nahan pipis *kebiasaan buruk emang*

buat saya (lagi), film yang berhasil memikat saya itu yang berhasil membuat saya teraduk-aduk emosinya *mak bosoku abuoott* teraduk-aduk emosi ini bisa dibuktikan dengan berbagai cara. tapi, sejauh ini sih, film yang berhasil membuat saya teraduk-aduk emosinya, adalah film yang bisa bikin saya, NANGIS!

bikin anak kecil nangis mungkin gampang. tapi bikin orang kayak saya nangis itu susah :)) pengakuan nih, saya emang suka prihatin kalo liat berita bencana di tivi. tapi, ga sampe nangis. miris, tapi ga bisa nangis. entah, karna emang terlalu ironis jadinya ga bisa nangis *wow, it rhymes!*

belakangan sih, ga tau kenapa tiba-tiba aja itu aura-aura cengeng mendadak jadi sering muncul. ini pengaruh filmnya, apa emang sayanya yang emang lagi sensitif banget. ga tau juga sih. saking seriusnya nonton film suka berakibat ikut menyesaknya dada ini (HALAH) kalo liat adegan mengharukan. padahal kan cuma film, giliran nonton berita bencana malah biasa-biasa wae ki, aneh :))

berikut adalah film-film yang sukses bikin saya nangis dan nyesek. dan biasanya, saya ga segan-segan buat nonton filmnya lagi, lagi, dan lagi. nangis lagi, lagi, dan lagi. nyesek lagi, lagi, dan lagi.

Continue reading “Mendadak Cengeng” »

Share

June's Wrap

hey-ya. it’s June already, everybody. which means, we have reached a half of this year.

cepet banget sih, perasaan baru kemaren deh saya ngebut ngerjain gambar buat pendadaran. bolak-balik kampus-rumah-kantor dosen pembimbing-kosan Ruben-rumah dosen pembimbing demi menyelesaikan Tugas Akhir sekaligus demi menuntaskan kewajiban sebagai mahasiswa S1. blom lagi mengoyak-oyak (aduh ini bahasa endonesanya apa ya) koordinator TA plus pegawai studionya biar cepet-cepet mengeluarkan nilai TA, soalnya biar keburu daftar wisuda Maret. kemudian ngurusin urusan administrasi wisuda dan lain-lain.

well, mari kita lihat rencana-rencana yang saya keluarkan pas taun baru kemaren. udah berapa yang tercapai, berapa yang belom. apakah akan tercapai taun ini, mereka yang belom, ya only God knows :p

lulus, check. pas pendadaran saya groginya ampun-ampunan. mana dosen penguji tamunya titelnya panjang banget di belakang. keder, takut dibantai. kelar presentasi, selama sesi tanya jawab errrr, ga lancar-lancar amat sih. bahkan saya ampe ga inget, kalo hari itu adalah hari penentuan kelulusan saya. pas nungguin hasilnya juga saya mah ga mikir apa-apa, ga kepikiran ‘waduh, gimana nih kalo gue ga lulus?‘. noooo. pasrah. dan kemudian ketika dikasih tau kalo saya lulus. ALHAMDULILLAH. rasanya pengen nyiumin tangannya Pak Wisnu (dosen pembimbing) sama meluk-meluk dia tapi gengsi ah :))

Continue reading “June's Wrap” »

Share