Enjoying Solitary

Sejak pindah ke Jakarta, saya makin sering jalan sendirian. Beda teman main dan jalan, beda juga kegiatannya. Susah banget menyesuaikan waktu sama orang-orang yang nampaknya pada syibuk terus ini. Daripada ga jadi jalan padahal kepengen banget, mending jalan sendirian aja lah ya.

Ga ribet, ga lama menentukan tujuan, suka-suka aja. Ga berakhir di Blok M lagi, Blok M lagi. (Bablas wae tekan Blok O sisan. *hahahaha internal joke. Blok O itu lokasi proyek di Jogja dulu*).

Kalo laper tinggal makan sesuka hati, ga usah nungguin voting atau musyawarah mufakat yang bikin pingsan gara-gara kelaparan saking lamanya menentukan pilihan mau makan di mana. *oke, lebay*

Kalo nyasar ya… nasip. Tinggal nanya orang. Punya mulut ini.

Kalo ketipu ya… lagi sial. Telpon aja Bapak minta anterin pulang. Atau kalo ada uang lebih naik taksi. Atau kalo pas lagi bokek, naik taksi sampai Pasar Baru (tempatnya Bapak), minta bayarin, terus minta anterin pulang. *ngelunjak* Atau siapapun lah, alhamdulillah sodara ada banyak yang tinggal di sini.

Kalo bosan lewat trayek angkutan yang itu-itu saja, ya tinggal ganti jalur bus sesuka hati ga usah mikirin orang lain. Itung-itung ngafalin jalan. Trus pas lagi jalan rame-rame ke proyek sama orang yang kurang hafal bisa tunjuk sana-sini, sok tau gitu deh.

Si Bos pun sampai berkomentar:

“Liat tuh, tauuuu aja si Uti ini loh. Heran saya. Saya aja ga taulah mana itu Kedoya, mana itu Kebon Jeruk. Pantesan kalo hari Sabtu dia ga pernah mau masuk kantor. Jalan-jalan mulu.”

Dan saya pun cuma merenges.

Kadang suka risih sendiri juga ya, kayak merasa pathetic gitu deh. Kalo pas ngantri atau lagi nunggu, suka ndomblong kayak orang ilang. Pas makan sendirian juga, berasa orang-orang tuh suka ngeliatin dan ngerasa mereka membatin “Kasian ya mbaknya ini, makannya sendirian”. Tapi ya cuek aja ah. Kalo mereka emang peduli, mestinya mereka ngampirin saya dan nemenin saya makan/ngajak ngobrol gitu. *ealah nyolot iki*

Yang belom pernah ke Depok nih. Aslik, pengen banget main ke Depok trus poto-poto di UI. HAHAHAHA cetek amat ya niatnya. Nungguin si Opat balik dari Jepang lamak, ada yang mau nemenin ga?

*ujung-ujungnya minta ditemenin juga* :))

Sometimes you need to walk alone just to show that you can. (ga tau pastinya siapa yang bilang gini, nemu ilustrasi dari Tumblr doang. malas googling lagi.)

 picture from there. 

Share

5 comments

Leave a Reply