Weltmeister!

4th star!

Dua belas tahun mengikuti permainan timnas Jerman, berulang kali hasilnya antiklimaks. Dijagokan selama partai penyisihan grup sampai semifinal, selalu berakhir paling bagus jadi runner up, paling sering jadi juara ketiga.

Tapi, tahun ini lain. Benar-benar tahun bersejarah bagi DFB team.

Tahun ini bintang keempat ditambahkan ke logo DFB team, tanda Jerman berhasil menjadi juara dunia untuk yang keempat kalinya. Weltmeister!

Continue reading “Weltmeister!” »

Share

Not a Lucky Bitch.

Sepertinya saya memang ditakdirkan untuk harus usaha dulu baru bisa mendapatkan apa yang saya inginkan. Ga bisa yang ujug-ujug mak bedunduk ngerti-ngerti entuk wae opo sing bener-bener tak pengeni. Saya ga bisa begitu. I’m not that lucky.

Harus kuat dulu niatnya, kemudian harus ada usaha meskipun secuil saja. Bahkan usaha itu kadang tidak saya sadari sedang saya lakukan.

Macam-macam situasinya, mulai dari sekolah, pekerjaan, sampai hal paling simpel dan norak yang terjadi tadi malam.

SAYA SALAMAN SAMA MAS DUTA! THAT PRECIOUS AKHDIYAT DUTA MODJO, A FELLOW TAURUS GUY I’VE BEEN DREAMING OF MEETING IN PERSON, NOT JUST A PERFORMANCE ON STAGE.

IN PERSON, RIGHT IN FRONT OF ME HANYA TERPISAHKAN JARAK SEKIAN SENTIMETER. Kalo ga tau malu, udah saya sosor aja tuh ga peduli ada bininya apa kaga. :))))

Ini semua gara-gara si Ondel. Dia sering banget mensyen saya, bilang habis ketemu si mas. SAKING SERINGNYA DIA KETEMU SI MAS DI TEMPAT-TEMPAT TAK TERDUGA SAYA SAMPAI TERBAKAR EMOSI dan bertekad ketika pulang harus bisa ketemu si mas juga!

Sesampainya di Jogja, saya langsung beredar di tempat-tempat yang happening. Huahahaha. Yah, ga segitunya juga sih jelalatan menjelajahi seluruh sudut tempat. Ya biasa, mendatangi tempat-tempat yang dulu juga sering saya datangi. Sekalian melepas kangen lah, kan udah 5 bulan saya ga pulang.

Sampai kemudian, semalam habis buka puasa bareng Ruben, saya belom mau pulang. Muter-muter di Karita, trus tau-tau aja terbersit ide mampir ke Starcross.

FYI, Starcross itu distro punyanya si mas. Sangat mungkin bertemu memang. Tapi, saya sih ga ngarep-ngarep banget. Kan dia orangnya sibuk banget gitu.

Siapa yang nyangka waktu di parkiran, saya liat doi berdiri dengan manisnya di pintu menyambut pengunjung yang datang. IH UNYU BANGET KAN.

Buka pintu, disambut si mas yang berkaos putih, dan dia langsung melayangkan senyum sejuta dolarnya ke saya.

Saya, jaga image, ga mungkin bengong sambil ngences di depan dia. Nehi lah. Dengan penuh percaya diri (INI JARANG TERJADI, SODARA-SODARA! PERCAYALAH INI SUNGGUH AJAIB UTI BISA SEGITU PEDENYA), saya mengulurkan tangan diiringi cengiran dan berujar:

“Hey, mas Duta…”

Akrab banget ya bok, berasa udah kenal puluhan tahun. :))

Yang bersangkutan membalas uluran tangan, kami pun bersalaman layaknya teman lama yang udah lama ga ketemu.

“Halo, silakan…”

HUAAAAAAHHH.

Begitulah. Si Ruben yang sebetulnya pengen juga, tapi masih malu-malu mau, geleng-geleng liat kelakuan saya. Apalagi habis itu, saya bisik-bisik kegirangan sambil minta tolong fotoin bareng. Tapi Ruben resek, dia ogah motoin. Asem tenan. Padahal si doi itu lagi santai, ga dikerubutin fans kayak kalo di tempat-tempat lain ketemunya.

Tak mengapa, bersalaman saja sudah cukup memuaskan saya. Suatu saat, saya pasti bisa ketemu lagi. Nantinya kalo ketemu lagi, ga cuma salaman, foto bareng dan ngobrol juga. Sekalian saya minta dia ceraikan estrinya sekarang. *digampar estrinya* Kemudian minta nomer hengpon. :))))

Lalu di akhir kunjungan singkat di Starcross tersebut, lagi-lagi saya dikasih senyum sejuta dolar sambil dia bukain pintu dan bilang, “Makasih ya…”

IYA, SAMA-SAMA, MAS. IKUT AKU KE WIROSABAN YUK. *gandeng mesra*

Di rumah, saya ati-ati banget make tangan kanan, jangan sampai kena aer. :))))

 

Share