Para Pendemo

tadi saya nganterin Ibu ke Bringharjo blanja batik. pulangnya saya lewat depan Gedung Agung/Vrederburg dan terjadilah MACET! ~X(

cih, malesin banget. ada apa gerangan?

ADA DEMO! ~X(

saya ga tau ini demonstrasi mahasiswa atau bukan, karna ga ada yg pake jas almamater. kalo ada yg pake jas almamater biru-biru wah malu saya! untungnya ga ada yg pake jas almamater. ntah dari golongan masyarakat mana itu yg pada demo (bisa jadi mahasiswa, tp pada males pake jas almamater). inti demonya masih sama lah, perkara harga BBM naek dan harga sembako kemudian ikut naek. cih, masalah itu lagi :-S

okeh, that’s not the point.

saya cuma mau tanya nih sama kalian-kalian para aktivis mahasiswa yg notabene pada suka demo.

ADAKAH MANFAAT YANG KALIAN DAPAT?

treak-treak ga jelas menghujat presiden. eh ga tau apa, kalo Bapak Presiden kita itu juga pusing mikirin negara? ga liat apa kantong matanya yg makin menghitam? (sok tau dah gue :p ) 😐

kalian tu generasi penerus bangsa! urusin dulu tuh kuliah, selesein dulu dan dapet kerja yg bener, baru mikirin nasip rakyat. lah kalian yg bayarin bensin, makan, dkk juga masih orang tua masing-masing mo pada protes heboh. kalo para buruh yg demo sih saya masih oke. tapi kok selama ini yg pada heboh demo soal kenaikan BBM rata-rata mahasiswa yah? ampe ada yg bentrok sama polisi segala :)) goblok bener =))

saya suka ketawa-ketawa ngeliatin aktivis mahasiswa kampus saya yg pada heboh ngumpulin massa, nyiapin atribut aneh-aneh buat demo trus pada ngumpul di depan boulevard. sementara saya? cih, mas, mba, kerjaan saya masih banyak. tugas numpuk noh tiap minggu. mikirin itu aja udah pusing, mau mikirin demo sgala. males ah ;)) blom lagi ntar panas, capek, tenggorokan seret, apalagi kalo ntar ampe brantem sama polisi.

niatnya bela rakyat, malah kena luka-luka ga karuan, masuk rumah sakit, kuliah makin tertunda njuk DO kemudian nambah lagi deh penganggurannya :)) KAPAN MAU MAJU NI BANGSA KALO PENERUSNYA KAYAK KALIAN?

kalo kata Ibu saya begini:

“nduk, kamu jgn ikut-ikutan demo yah”

saya ketawa aja waktu Ibu saya bilang begitu dan menanggapi:

“bhuahahahahaha… ga sempet demo lah, Bu. kerjaan banyak (sok sibuk critanya. padahal SIBUK MABAL :)) ). lagian, ngapain sih demo? ga ada guna, buang-buang tnaga aja”

makanyaaa, di masa-masa menjelang akhir semester ini, mendingan pada ngerem di kamar, madep buku, ngerjain tugas, dan belajar buat UAS!

*omongan berapi-api buat diri sendiri demi kelancaran mood ngerjain tugas*

*menatap daftar tanggal-tanggal deadline ngumpulin tugas prasayarat UAS dan mulai mengumpulkan mood*

MARI BEKERJA! UAS DI DEPAN MATA! πŸ˜€

gambar dari sana.

29 comments

  1. ya itu urusan mereka..mungkin mereka benar2 terbebani ketika bbm naik.Toh sekarang gak cuma mahasiswa saja kok yang demo..ynag kena imbasnya juga demo.
    Namun kalau mau demo pake atrib1ut dan ijin yang jelas…atau demo dengan tulisan juga bisa

    Reply

  2. tp demo tetep diperlukan loh..
    oh ya batiknya kalau di jogja keren2 ga? saya nyari baju batik yang tak biasa modelnya, yg unik. ada ga ya? πŸ™‚

    Reply

  3. soalne klo rakyat kecil yg demo apa didengerin? klo pake atribut mahasiswa kan katanya akademisi yg berpendidikan, jadi mereka demo mesti hal yang mendasar, idealnya demo yang diperhitungkan. Nah klo sampe mengganggu ketertiban umum, yah mungkin karna space di pusat kota emang kecil, atau juga demo nya dibuat heboh biar dilirik, namanya juga demo klo gada yg liat dan pengen tau percuma ajah πŸ˜€

    Reply

  4. HUehehe.. untung mahasiswa/i kampus gw adem ayem yah.. gak pernah demo.. palingan juga kampanye Safe Drive baru sampe turun ke jalan.. huahua.. btw tuh poto para pendemo nya nangis ataw ktawa ya… πŸ˜€

    Reply

  5. @ zam: gyahahahahahaha =)) SOKOR! :p

    @ bakulsempak: skali lg, ada manfaatnya? BBM-nya tetep naek toh? ;))

    @ tikabanget: hehehehe, itu dia! padahal ga ikut demo kan yah mba? ;))

    @ kw: batiknya keren kok! ubek-ubek aja bringharjo ampe butek πŸ˜‰

    @ herman saksono: iya sih, tapi tetep mengganggu saja mnurut saya. ga ada cara lain peduli terhadap rakyat? πŸ˜‰

    @ mas tupic: hwakakakakakak :)) ntar cari foto yg ada kamunya deh :p

    @ iks: gimana kalo demonya di lapangan sepak bola aja :)) berpendidikan sih berpendidikan, tapi kok prilakunya kayak ga berpendidikan (inget kasus UNAS)

    @ ben: iyaa! gila, gue blom dapet fotooo :((

    @ Jane: ga tau. maen comot doang πŸ˜€

    @ Fikar: ;))

    Reply

  6. mahasiswa adalah tonggak perubahan..terbukti saat orba, sapa yang gulingkan ?? mahasiswa..BBM naik sama dengan menyengsarakan rakyat ( contoh : harga sembako naek, harga angkutan naik, biaya rumah sakit naik, etc), dan oleh karena itu BEM SELURUH INDONESIA ( BEM SI) berusaha yang terbaik dengan cara melakukan orasi, demo..i thinks it s good job..

    Nah…kalo demo sampai anarki, cempluk juga kurang suka, mbak…

    HIDUP MAHASISWA !!!
    HIDUP RAKYAT INDONESIA !!!

    Reply

  7. Untuk keadaan tertentu, demo mungkin “terpaksa” dilakukan untuk nge-press pembuat kebijakan. Mau dialog? Pemerintahnya toh gak mau, atu gak mampu. Tokoh2 jago ekonomi macem Kwik Kian Gie, dll bahkan udah berani buka2an untuk dialog dan debat. Tapi pemerintah gak bergeming, tetep dengan alesan yang gak rasional.

    Makanya demo jadi salah satu alternatif untuk nyuarain pendapat. Contoh, demo taun ’66. Kebayang kalo dulu mahasiswa gak mulai demo, sampe sekarang mungkin kita masih dibawah pengaruh komunis. Demo taun ’98 juga bisa jadi contoh. Kalo mahasiswa gak mulai demo pemerintah, bisa2 suharto tetep diatas dan ekonomi bangsa makin terjun bebas karena masalah utang yang orde baru udah gak tertanggulangi lagi.

    Demo sekarang gak ada gunanya? Mungkin kalo kita liat jangka pendek iya. Pemerintah gak mungkin nurunin harga BBM. Yang ada malah macet dimana-mana. Tapi, at least, dengan demo semoga bisa ngebuka mata pemerintah untuk lebih ngedenger pendapat orang yang di bawah.

    Ya, demo dengan kekerasan SANGAT GAK BOLEH. Dan, gak semua demo itu identik dengan kekerasan. Masih banyak mahasiswa berbudi luhur yang demo untuk nyuarain hati orang miskin yang kejepit ama kebijakan pemerintah.

    Reply

  8. Sepakat!

    Btw,yg demo di dpn kantor saya mayoritas pake almamater biru loh.. πŸ˜‰

    Reply

  9. urusin dulu tuh kuliah, selesein dulu dan dapet kerja yg bener, baru mikirin nasip rakyat.

    jujur, agak ndak setuju sama kalimat di atas itu. kalo semua mhs berpikiran kayak gitu, kita masih di orde baru, lho πŸ˜‰

    yang harus dilarang bukan protesnya, tapi protes yang anarkis dan kurang produktifnya. inilah susahnya…gimana ya cara protes yang produktif? hohoho…

    lagian, kapan lagi kita punya waktu buat mikirin rakyat dengan maksimal kalo ga pas jadi mahasiswa? waktu udah lulus dan kerja? wah, jgn harap. sumpah, nggak cukup lho waktunya. apalagi kalo kemudian sudah punya anak.

    lah kalian yg bayarin bensin, makan, dkk juga masih orang tua masing-masing mo pada protes heboh.

    saya ndak begitu yakin tentang hal ini, sih. tapi yang saya tau, beberapa teman di kampus saya menyambung hidupnya dengan keringat sendiri. saya bisa memahami keluh-kesah mereka.

    Reply

  10. @ cempluk: iyak. yg anarkis anarkis gelo itu lah yg merusak ;))

    @ ichanx: buset panjang. naaah, maksutnya begitu πŸ˜€

    @ Alle: haduuuh 😐

    @ wenny: lah iyooo ;))

    @ setanmipaselatan: maaf, aku ngeliat dari sekitarku aja. rata-rata mereka yg demo, ngrobanin jam kuliah. trus mereka demo naek mobil dan motor, apa itu ga buang-buang bensin? kalo mereka yg demo emang dengan hasil kringat sendiri aku oke-oke aja. sama-sama memperjuangkan haknya πŸ˜‰

    tapi, di skitarku rata-rata manusia-manusia konsumtif yg ngandelin duit org tua.

    jadi, intinya, di sini mau bahas masyarakat kampusku yg demo trus tapi ga ada respon positif πŸ˜€

    Reply

  11. iya…. percumalah.
    mo demo seanarkis apapun…
    tetep aja gak bakalan turun tu harganya.

    jadi males mo kmana-mana…
    ongkos angkot jahadd…….
    *penunggang angkot*

    kmaren juga demo lagi….
    malah pake teriak-teriak takbir segala… ampun deh… ngapain sih jadi bawa2 agama?! malu2in…. mana yang ngedemo perempuan pula.

    Reply

  12. @ Ibu Kos: hihihihihihi…
    udah naek sepeda aja kalo ga mau naek angkot (karna ongkosnya mahal). sehat tah? πŸ˜‰

    Reply

  13. mahasiswa KOK GA IKUT DEMO…!!!! *nunjuk kamu*

    MANA PEDULINYA SAMA BANGSA INI..!!!

    *KELUH*

    Reply

  14. @ adit-nya niez: sana blajar! ga usah ngeblog :p

    @ escoret: emangnya kalo mau peduli sm bangsa harus demo yah? ;))

    Reply

  15. betul bangeth, thie!
    setuju! πŸ˜€
    lagian, saya nggak yakin pemerintah bakal membatalkan kenaikan harga BBM “hanya” karena didemo..
    plis deh, harga minyak dunia sekarang udah berapa USD per barel? yang demo nggak baca koran dulu kali :p

    Reply

  16. yah, begitulah….
    tidak semua orang mengerti kenapa dan untuk apa mahasiswa berdemo, termasuk mahasiswa itu sendiri.
    Bagi saya, ketika sesuatu dinilai keluar dari apa yang semestinya, wajib bagi saya untuk berbuat dalam meluruskannya, baik dengan perkataan maupun perbuatan. Apalagi ketika nasib orang-orang kecil dipermainkan dan tidak dianggap oleh pemerintah, maka berdosalah saya kalau hanya melihat penindasan didepan mata.

    Bukan mau sok pahlawan, tetapi akankah saya harus diam ketika saya merasa mampu untuk berbicara. Adanya tanggapan negatif dari orang lain, khususnya pada demo2 belakangan ini, saya rasa wajar, apalagi dengan ekses yang terjadi gara2 demo, tapi kalau boleh menyarankan, cobalah melihat sesuatu itu dari segala sisi. Jangan karena kenyamanan anda terganggu, anda langsung memvonis sesuatu benar atau salah.hanya orang pragmatis hanya melihat sesuatu pada satu sisi saja, selama itu sesuai keinginannya dia akan pro, namun ketika itu mengganggu kenyamanannya, dia akan kontra.

    Khusus untuk kenaikan BBM, anda yang bilang itu wajar, bukalah berbagai referensi, wajarkah BBM naik? wajarkah kalau mahasiswa hanya diam??

    salah satunya disini:
    http://www.parapemikir.com/articles/6499/1/TIDAK-ADA-SUBSIDI-BBM-ITU-PENIPUAN-MASSAL/Page1.html

    Maaf, kalau sudah banyak berkata2…
    “tunduk tertindas atau bangkit melawan, sebab diam adalah penghianatan”

    Reply

  17. duh bu.. jgn gitu dunk…

    dirikuw kan mantan pendemo yang udah tobat… hehehheee… πŸ˜›

    Reply

  18. eh jangan salah bu,, yang bikin soeharto lengser siapa?? kalo mahasiswa cuma duduk manis di kampus dan gak mengkritisi keadaan yang sedang terjadi di masyarakat, gak ada bedanya donk sama anak SD, dan gak akan pernah mungkin terjadi yg namanya reformasi.

    Hidup mahasiswa!

    Reply

  19. intinya, ga usah anarkis!
    hohohohoho. waktu jaman reformasi saya mah masih SD :-”

    hihihihihi… emang harus pake demo yah? ga ada cara lain? demo mungkin bisa, tapi kalo nyatanya ga berhasil juga? πŸ˜‰

    *kembali menghadap komputer, ngerjain deadline*

    Reply

  20. iyah, nda susah menambah panjang kemacetan di jalan yo πŸ˜€ kasian yg mo pada belanja batik di Bringharjo sana.

    salam πŸ™‚

    Reply

Leave a Reply