When I’m not in the mood

2300725650_04eaf02347_o

jadi, ceritanya beberapa hari ini mood saya lagi jelek. mood ngerjain TA maksutnya. dan mood melakukan hal-hal yg harus saya lakukan. pengennya santai, leha-leha, jalan-jalan. tp apa daya kewajiban begitu banyak yg harus diselesaikan.

dan ini kebiasaan buruk (eh, iya kah? ato malah bagus? ga tau deh) saya, kalo ada sesuatu yg belum saya selesaikan, pasti kepikiran terus, susah banget untuk dihilangkan. sedangkan untuk mengerjakannya sampai selesai, butuh mood yg bagus juga, kalo sedang tidak mood dan melakukannya dengan keterpaksaan, hasilnya sangat tidak memuaskan!

itu yg saya alami kemaren, ketika mengerjakan pekerjaan untuk bimbingan TA. dari bimbingan sebelumnya udah di-list apa yg harus dikerjakan dan ada waktu sekitar empat hari untuk menyelesaikannya. kalo mood lagi bagus, sebenernya selesai aja tuh. tp apa daya, MOOD SAYA SEDANG JELEK SEJELEK-JELEKNYA. bahkan sampai ke H-1 hendak dikumpulkan pun mood saya masih ambyar.

saya pun mengerjakan dengan malas-malasan, antara niat dan tidak niat. hasilnya tentu saja ga maksimal, dan kemudian dosen pun menyuruh saya melengkapi lagi, kalo ga lengkap sampai besok, susah mau lanjut. bimbingan kemaren pun saya bener-bener lagi MALAS.

datang telat, dengan bentuk muka sangat jelek (kepanasan, dekil, luthuk, ditambah JUTEK), ga ngomong apa-apa karna emang lg males ngomong, diem aja dengerin dosennya mengomentari kerjaan saya dan hanya ngomong ketika harus menjawab pertanyaan si dosen (itu juga jawabnya dengan malas-malasan. what a good student i am), kemudian pulang dengan hati dongkol plus menggoblok-goblokan diri sendiri, muka masih jutek, waktu diajak ngobrol sm temen satu bimbingan pun CUEK MAMPUS. baaahh, LENGKAP SUDAH.

nyampe rumah, pengennya tidur tp ga bisa. lalu online pun, memasang status ‘GALAU to the MAX’ di YM. curhat sana-curhat sini dan mendapat wejangan begini dari orang itu:

mulo kudu sabar dan tabah. nek mutungan, ra bakal kelakon.

translate: makanya kudu sabar dan tabah. kalo ngambekan ga bakal jadi.

oh yeah, it slapped me right on the face. ah sudahlah, yang kemaren dijadikan pelajaran saja. now, WORK!

gambar boleh dicolong tanpa izin dari sana.

PS: anyway, Selamat Hari Blogger Nasional! *telat* dan juga, Selamat Hari Sumpah Pemuda.

10 comments

  1. Mungkin karena tekanan TA yang seminggu itu membuat kita serasa dikejar anjing rabies. Kalau diriku dulu kerap beralasan, “Bu Dosen maaf, langit belum ngasih saya inspirasi” 😀

    Reply

  2. @ mawi wijna: dosen saya ‘pak’. hahaha, entar dikomentarin: ‘ya itu masalahmu, saya ga mau tau’ :p

    @ bang FIKO: berusaha menikmati. nah itu, kalo dipaksain jdnya ga maksimal. lg nyari cara buat memperbaiki mood dgn cepat 😀
    salam kenal juga 🙂

    Reply

  3. @ndutyke: hehe, komenmu masuk spam mba. ada saatnya aku bener-bener lancar ngerjain TA. tp lebih banyak ga lancarnya :))

    Reply

  4. wooohh… parah itu nak kalo si MALAS sudah datang di saat sdg sibuk TA.
    makanya, kalo lg rajin, kerjakanlah semaksimal mungkin.
    karena, rajin itu konon datangnya paling sebentar dibanding rasa malas. :))

    Reply

  5. @ Juminten: betul! dan gawatnya datangnya pun biasanya di detik-detik terakhir menjelang deadline 😐 kayak jelangkung aje, dateng ga dijemput pulang ga dianter. thank you tante yaaa (cozy)

    Reply

  6. jangan khawatir, TA saya juga baru selesai 2 tahun setelah saya pertama kali menuliskan dan memutuskan buat mengambil TA di KRS saya. mau meniru jejak saya? tidak mengapa, meskipun lebih baik jangan 😛

    Reply

  7. kl lg ga mood, emang ngerjain apa2 kyknya jelek terus.. emang harus have fun sbntr trus serius lagi kyknya. hehe

    salam kenal! 😀

    Reply

  8. @ sigantengtengtengteng: (eh buseeett, namanya narsis amat) errr… blom nyampoe setengah taun aja udah bikin saya cukup frustasi gimana ampe 2 taun 8-|

    @ elia bintang: haha, kadang-kadang have fun-nya itu suka kebablasen njuk ga ngelanjutin TA. salam kenal juga 🙂

    Reply

Leave a Reply