Paris Bakery & Cafe Lounge.

(Berhubung saya sulit sekali ngeblog di Eat and Eat, maka saya post-kan di sini saja. Si Posterous pasca merjer sama Twitter jadi tambah lembot. Sebelomnya aja udah lembot puol)

Hai, lama tak jumpa. Maafkan saya yang telah menelantarkan blog ini. Masih suasana lebaran, maka mohon maaf juga atas semua kesalahan saya selama berkelana di dunia maya ini ya.

Sudah hampir enam bulan saya pindah ke Jakarta demi kerjaan. Saya pun sudah mencicipi banyak tempat makan di Jakarta, hanya saja memang belum banyak yang berkesan di hati atau lidah sehingga icip-icip tersebut belum pantas diposting ke dalam sebuah postingan blog. Dan, emang dasarnya saya aja yang males hahaha. Kali ini saya mau ngomongin tempat makan di Jogja dulu.

Berawal dari keinginan mendadak terhadap suatu makanan yang begitu ngetrennya. Cupcakes. Gara-garanya saya lagi browsing tempat pesan kue ulang tahun buat anaknya teman. Eh ndilalah nemu nggon pesen cupcakes akeh banget, ning larange puol. Mana jauh-jauh pula, yang ke sananya harus pake macet-macetan. Tak sudi lah yaw.

Nah, berhubung sudah dekat dengan jadwal kepulangan saya ke Jogja, maka saya coba cari-cari tempat yang jualan cupcakes di Jogja saja. Pas di Jogja, malah diajakin ke Paris Bakery ini sama si kembar sial. Udah malem banget sih, jam setengah sembilanan. Sialnya, waktu itu cupcakesnya tinggal yang Tiramisu dan tinggal dua buah pun. Masih mikir-mikir beli semua apa engga, lalu tak disangka-sangka muncul Sri Sultan di samping saya.

AKU SPEECHLESS. Belom pernah ketemu Sultan, ndesonya minta ampun saya ini. Rupanya beliau datang bersama keluarganya. Wuidih, itu ada bodyguard-nya segala (yang kemudian saya dikasih tau kalo itu bukan bodyguard, melainkan mantunya yang baru nikah kemarin lalu itu. Badannya besar juga ya, kekar pula).

Tak ingin cupcakes incaranku diserobot Sultan, maka akupun langsung minta dibungkuskan si Tiramisu cupcakes dua-duanya. Harganya satu buah Rp. 10.000. Setelah menuntaskan pesanan (saya agak lupa beli apa aja, yang diinget cupcakesnya doang sih. Udah agak lama soalnya), saya dilayani sama (kayaknya) pemiliknya yang orang Prancis asli tapi Bahasa Indonesia-nya lancar. Ih waaawww. Orangnya ramah pun, aku senang. Total kerusakan waktu itu sekitar enam puluh ribuan, sama punyanya si Ruben juga tapi aku lupa doi beli apaan. Semacam mousse-mousse atau apalah gitu.

Sampai di rumah, orang-orang udah pada teler maka diputuskan untuk memakan kuenya besok aja dan saya taro di kulkas. Besoknya pas saya baru ngulet-ngulet dan membuka mata setengah sadar, saya dengar ibu menanyakan si cupcakesnya dan saya juga dengan setengah sadar bilang kuenya ada di kulkas. Ibu ngambil kuenya kemudian ditunjukkin ke adek-adek. Ih, saya langsung melek dan ga ingin melewatkan momen mencicipi si cupcakes. Tau sendiri adek saya itu beringasnya cem apa kalo nemu makanan. Saya pun ikutan ngicip. Habis seketika.

Rasanya, ENDANG BAMBAAAANGGG GURINDAAANGG DUA BELAS (itu Gurindam woy). Gilak, itu…ENAK ABITCH. Meskipun saya habis makan itu langsung sakit perut ga ilang-ilang sampe malemnya mau berangkat balik ke Jakarta.

TAPI AKU TIDAK MENYESAL.

(Maafkan tidak ada foto si Tiramisu Cupcakes-nya. Waktu itu ga bawa Tony dan memang udah keburu abis)

Sudah diputuskan, saya harus kembali ke tempat itu lagi. Dan jadilah, libur lebaran ini saya ke sana sampai dua kali. HOHOHO. Yang pertama, pas malem minggu kemarin dan kebetulan pas di sana ada Red Velvet! Sejak pertama kali mencicipi Red Velvet aku langsung jatuh cinta. Maka, tanpa pikir panjang langsung beli Red Velvet Cupcakes-nya, dua buah. Per buahnya Rp. 8.000.

MURAH KAN? DAN TENTU SAJA ENAK BANGET BANGET BANGET BANGET BUANGEEDDHH.

Langsung saja adik-adikku pada suka dan ketagihan. Rasanya sudah tidak bisa diungkapkan lagi. Semua suka kuenya. Semua suka cream cheese-nya yang lembut. Semua ingin makan lagi.

Saya pun berjanji akan ke sana lagi dan beli cupcakesnya lagi. Hari ini siang-siang ke sono dan nemu ada Blueberry Cupcakes. Walah, anyar meneh opo iki. Langsung beli Red Velvet satu, Blueberry-nya satu. Saya perginya sama adek bontot dan pas dia liat Macarons, lalu kepengen. Saya udah liat Macarons dari pertama kali ke Paris Bakery sih, tapi belum ingin nyobain, karena harganya menurut saya masih ga masuk akal. Tapi, demi menyenangkan si adek, akupun beli macarons dua keping seharga Rp. 8.000 sekepingnya.

Saya ga suka macaronsnya. Too sweet, biskuitnya aja udah manis. Isiannya juga manis, ugh. Too much sweetnes will kill you.

Selain Cupcakes dan Macarons, tempat ini juga menyediakan minuman, segala macam cake dan pastry mulai dari Tarlett, Opera Cake, roti, cookies, marshmallows, dan masih banyak lagi. Ada cafe-cafean juga kalau mau dugem-dugem (duduk gembira) lucu sambil ngerumpi sama teman. Silakan menengok sini untuk lebih lanjutnya. Saya belum nyobain tarlette dan yang lainnya karena sampai saat ini saya masih jatuh cinta sama cupcakesnya. Nanti-nanti lah ya, toh saya masih akan selalu pulang ke kota ini. Insya Allah, pasti nanti akan mengunjungi bakery ini setiap pulang.

Sudah makanannya enak-enak, porsi lumayan, harganya masih tergolong sangat terjangkau untuk makanan sejenis, bagaimana mungkin saya tidak cinta sama tempat ini.

Paris Bakery & Cafe Lounge
Jl. AM Sangaji No. 68 A
Yogyakarta

 

4 comments

  1. Tarte Tatin! Creme Brule! oio, marshmallownya mayan owk, mung ketoke too sweet for your taste :p

    Reply

  2. cupcakes rasa tiramisu! red velvet kuwi koyo opo to rasane? sampe sekarang ga pernah tau rasanya *cah ndeso*

    Reply

    1. red velvet kuwi rasane… enaaakkk! karna satu warna ya mungkin tidak terlalu eneg lah ya kayak renbo keik (padahal belom pernah makan juga).

      makanya cobain, ke jogja kalo cari yang murah. :))

      Reply

Leave a Reply