BERAIKAN SAJA!

jadwal-konser-sheila-on-7

Disclaimer: ini postingan panjang sekali berisi komplain. You’ve been warned. 

Berawal dari sebuah ritwitan seorang teman di awal Januari 2013, atas dasar keinginan yang luhur dan suci dan dedikasi penuh untuk kangmas Duta dan teman-teman, aku rela, aku rela, aku rela apapun kulakukan.

Engga segitunya juga deng.

Pokoknya saya akhirnya sudah bertekad harus nonton si Romantic Night with Sheila On 7 ini. Adalah Berai Production (akun twitter @BERAI_PROD), yang konon katanya berisikan Sheila Gank Jogja  (update 16 Feb 2013: Berai Production ini masih simpang siur digalangi oleh siapa, masih saya cari informasi siapakah orang-orang yang ada di balik EO tersebut), berniat menyelenggarakan semacam persembahan khusus dari Sheila On 7 kepada para fans pada hari Valentine, 14 Februari 2013.

Sekalinya merayakan Valentine sambil dinyanyiin mas Duta? YA MAU LAH.

Akun twitter @BERAI_PROD pun mulai melancarkan promosi dan sepik-sepik yang bikin klepek-klepek. Yang digembar-gemborkan dari awal untuk acara ini adalah: all seated, eksklusif, limited.

Awalnya saya masih agak ragu-ragu maju-mundur gitu mau beneran nonton apa engga. Banyak alasan sebetulnya. Acaranya pas hari kerja, di Jogja, blom ada konfirmasi apapun secara resmi dari pihak manajemen Sheila On 7-nya, dan saya blom pernah dengar EO-nya (Ya maklum emang ga familiar sama EO di Jogja. Taunya yang semacem Java Musikindo gitu (pret. lha ngertine mung kuwi)).

Tetap saja sih semua itu terpatahkan dengan, IT’S SHEILA ON 7, DUDEEE. EKSKLUSIF KATANYA, ALL SEATED, LIMITED. EO baru sih, tapi harusnya udah sering dong nonton konsernya Sheila On 7, kan Sheila Gank semua bro.

Okeh. Jualan lo laku, bang. Tiket sold out. Saya beli pre-sale untuk kelas VIP seharga 100 ribu. Sebagai orang yang sudah terinduksi gaya hidup orang Jakarta, saya merasa itu masih cukup terjangkau, meskipun untuk ukuran konser di Jogja ITU MAHAL BANGET.

Skip sajalah itu semua, mari kita langsung saja ke hari H.

Sebagai penderita OCD (self-aclaimed), saya mau semua serba perfek. Saya maunya semua sudah terencana. Di kepala saya sudah tersusun rencana yang sungguh ciamik.

Sayang, namanya saya juga hanya seorang manusia hanya bisa berencana. Semua itu berubah ketika negara api menyerang saya mengecek akun Twitter @BERAI_PROD untuk memastikan jam penukaran tiket.

Saya emang ga follow. Males sebetulnya, doi ini tipe-tipe akun yang ingin saya cek cuma sekedar cari tau informasi, bukan untuk difollow. Atau difollow sebentar sampai hari H, lalu diunfollow selesai acara. Harusnya dari sini saya sudah curiga. Harusnya.

Sebelum-sebelumnya, si akun sudah bilang kalo penukaran tiket itu pada saat hari H, di lokasi –dalam hal ini adalah Taman Budaya Yogyakarta, jam 12.00-15.00.  Lalu sebelum jam 12, ketika saya hendak berangkat, saya masih ngecek dan ternyata ada perubahan jam penukaran tiket menjadi jam 13.00.

Berhubung saya memang ingin dapat tempat duduk terdekat dengan tentu saja  si kangmas, saya datang lebih awal (emang saya ini tipe orang yang penuh perhitungan kalo janjian sih) dengan harapan semua sudah diatur di venue dan kami tinggal mengantri saja. Yah, kalo tertib mah paling apes jam 2 apa jam 3 saya baru dapet tiket. No problemo. Masih punya waktu banyak untuk main sama teman-teman di Jogja.

Eh ndilalah, sampai di TBY, saya bengong dong. Mana? Kok ga ada banner atau baliho apapun? Dude, Sheila On 7 nanti malam jadi ga konser dimarih? Plus, saya pun kebingungan mencari panitia. GA ADA PETUNJUK APAPUN, GA ADA SATU BATANG HIDUNG PUN YANG TAMPAK DI SEKITAR. Maka, dengan penuh kesabaran saya menunggu, untung ga sendirian. Tapi trus saya jadi ga enak sama yang nemenin saya nungguin.

Saya nunggu sambil ngecek twitter. Lalu saya membaca ini:

BRO KOK PEMBERITAHUAN PENTING MACEM INI DIKASIH TAUNYA CUMA LEWAT TWITTER? MANAAAAAAA PANITIANYA KOK GA ADA YANG KOAR-KOAR DAN MENJELASKAN KENDALA APAKAH ITU SAMPAI PENUKARAN TIKET HARUS MOLOR? PERMINTAAN MAAF BEGINI DOANG?

Dari sinilah kekacauan dimulai.

Saya memutuskan minggat dari TBY, laper bro. Cari makan, trus pulang deh. Nah, dari situ saya dilema. Gimana ini, mau dateng pas jam 3 tet atau lebih pagian. Tapi mepet Ashar, sholat dulu aja kali ya. Dan ketika saya sudah siap akan berangkat, saya masih ngecek twitter. Banyak yang komplain. SOKOR DYARWE.

Dan hujan pun turun… (backsound intro Sheila On 7 – Hujan Turun)

DERES BANGET LAGI BROH. IK GIMANA INI KE TBY-NYA? Panik, nge-sms-in partner nonton dan bilang saya kayaknya ga mungkin jemput dia pulang kantor. Saya usahakan tapi kayaknya sulit. Di kepala saya sudah terbayangkan bakal dapet kursi belakang.

Bahkan sudah mikir untuk ga jadi nonton. Hujannya ga santai, men. Nanti saya sakit, nanti ada yang sedih (#YAKALIAJAGITUKAN).

TAPI KAK, SATUSEWU KAK. Dan segala pengorbanan saya gimana, kak?  Sudah kepalang berkorban, maka saya menembus hujan dengan 2 mantel. Tony ditinggal, saya ga mau dia kenapa-kenapa. Lagipula saya mau menikmati dinyanyiin kangmas Duta, motrek cuma bikin kedistrak dan momennya hilang.

Sampai TBY lagi, saya bingung lho cari parkiran. Ini asal parkir aja ya? Ga dimarahin orang gedungnya? Aku tak parkir di deket Societet ngono ra popo? Tukang parkir atau panitia bagian keamanan/ketertiban gitu ga ada? Yawes, saya mencari tempat parkir yg terdekat dengan gedung biar ga basah kuyup, meskipun agak khawatir soalnya ga ada yang jaga.

Ngeliat antriannya. WOOOOOO. Rame bro. Saya udah curiga bakal dapet tempat agak belakang ini. Saya pun melihat ada beberapa orang seliweran mengenakan kaos dengan sablonan “Romantic Night with Sheila On 7”. OH IKI PANITIA? IKIII? CAH ENOM NGENE IKI?

Saya pun bertanya sama orang yg ada di deretan paling belakang antrian yang panjang mengular. “Mba, mas ini antrinya gimana ya?” Sebetulnya ada segerombolan mas-mas berkaos panitia lagi nongkrong petantang-petenteng di pojokan bordes, tapi saya males nanya mereka sih. Ngeliat gayanya aja aduhmak, udah sok penting.

“Mbaknya beli tiket di mana?”, yang saya tanyain malah nanya balik. “Starcross”. Dan dia pun bilang kalau antrinya ya di tempat situ, yang mengular itu.

Dan si gerombolan mas-mas itu masih aja petantang-petenteng sok penting. Ada yang datengnya habis saya, terlihat kebingungan dan apa yang dilakukan si gerombolan orang penting ini? Teriak-teriak begini “YANG BELI DI STARCROSS SEBELAH SINI, YANG BELI DI WARUNGUGD SEBELAH SONO, YANG BELI DI INI DI SONO”. Teriak-teriak bro.

Maksut saya, mbok ya mereka ini bikin semacam posko (dadakan pun tak mengapa) dengan satu meja dan beberapa kursi untuk semacam meja informasi. Jadi kalau ada yang kebingungan kan bisa menjelaskan dengan baik. Njrit, sumpah aku meh muntab tenan pas ndelok panitia koyo ngono kuwi.

Kalau memang kru untuk penukaran tiket kurang, mereka mbok pada bantuin gitu. Tertibkan, bukannya cuma belagak sok penting pake kaos panitia.

Ngomong-ngomong, antriannya jadi panjang dan lama begitu karena masih pake sistem manual bro. Orang yang dateng, dicek kuitansi/kupon tiketnya, trus dicari namanya di data penonton mereka (YANG MANA PANITIA CUMA PUNYA SATU KOPI. BWAHAHAHAHAH. BEGOK BANGET) satu-satu. Misale ga ada namanya gitu, mereka mubeng-mubeng dulu mungkin datanya ketlingsut di daftar pembeli yang beli di vendor lainnya.

KESUWEN MAS. KESUWEN. Ah kacau kok itu penukaran tiketnya. Begitu mendekati si gerombolan panitia sok penting itu, saya langsung komplain. Begitupun dengan orang-orang yang ikutan ngantri bareng saya. Jawaban mereka apa?

“Kita ga tau apa-apa, mbak, mas. Itu urusannya panitia inti”. PANITIA INTI.

LHAAAA EMANG GA PERNAH ADA BRIEFING ATAU TECHNICAL MEETING?

“Kita cuma direkrut sak rombongan, dikasih kaos, dan diinstruksikan begini begitu”.

LHAAAAAA BEGOK SEMUA. *tebalikin meja*

Trus ya kan ada pembedaan kelas VIP dan VVIP. Kok ya ga dibikin tempat terpisah gitu. Cuma dibikin dua baris doang, tapi pintu penukaran tiketnya sama. LHA KACAU NEK NGONO MAS. Mending kalian orangnya banyak, pas tak liat kok ya petugas penukaran tiketnya cuma bertiga atau berempat gitu. Satu ngeliatin  daftar VIP, satu ngeliatin daftar VVIP, satu nyobekin tiket VIP, satu nyobekin tiket VVIP. Emang sebetulnya cukup, tapi semuanya ga terkoordinir. Jadinya kacau dan panitia pun ikutan bingung mana yang mau didahulukan, yang VIP apa VVIP. VIP antriannya banyak, VVIP orangnya ga banyak tp ngikut antri bareng yang VIP.

Blom lagi yang udah dapet tiket aksesnya lewat situ-situ juga. Bikin antrian tambah kacau. BEGOK KAN. :)))))

Udahlah urusan penukaran tiket itu bikin gondok banget. Jadi ilang mood sepanjang sore. Mana ujan makin deres. Habis nuker tiket, saya ngademin kepala dengan makan ronde. Ohmaigat, di balik kesusahan memang selalu ada kesenangan. Makan ronde setelah lama engga itu mantap banget, tuips.

Oya, harusnya opengate itu jam 18.00. Dan acara harusnya mulai jam 19.00. Tapi lu olang semua tau kan, penukaran tiket aja molor dan kacau. Maka akan molorlah sampai ke ujung-ujungnya. Open gate jadi jam 19.00. Mainnya entah kapan.

Habis magriban di musholanya Taman Pintar, kami pun mendekati gate. Bro, mau masuknya aja uwel-uwelan ga diatur sama sekali. Semua berdiri umpel-umpelan di depan pintu masuk. Hambok dibikinin line gitu.

Otentu saja, ga ada namanya pemeriksaan keamanan tuh. Begoknya nambah lagi. Ga pada takut apa ya ada yang mau ngerusuh bawa bom apa senjata tajam gitu. Saya tau ini acara eksklusif, mahal, dan lain-lain. Tapi kan tetep aja, namanya ada orang yang suka memanfaatkan kesempatan.

Saya juga ga liat ada polisi atau satuan keamanan gitu di venue. Cuma liat mobil ambulans parkir di depan (dan belakangan liat ada mobil patroli tapi emboh kuwi hahaha).

Gate dibuka jam 19.00 lebih, dan tentu saja lagi-lagi kacau. Pintu yang dibuka cuma satu. Yang numpuk di luar banyak, ga teratur. Kalo kami disuruh bikin antrian, kami bakal ngantri kok mba/mas panitia. Kalian itu yang kayaknya lebih suka kami tiba-tiba mak bruk masuk ke dalam dengan brutal. Bukan salah kami kan?

Selanjutnya, penentuan tempat duduk. Yang megang tiket udah ada tanda nomor kursinya. Masalahnya, kita kan ga paham kode yang ada di tiket. Sementara kursinya cuma ditandain per row A, B, C, dst. GA ADA NOMOR KURSINYA. =)))))

Panitia lagi-lagi terlihat bingung sendiri ketika ditanyakan posisi tempat duduk penonton. Anyway saya kebagian row I. ADOH CUK. Ya udah deh, duduk manis. Panggungnya… yassalam beneran. Mbohlah aku moh komentar. Ning aku benci banget sama lope-lopean gede itu. Bencik. Banyak yang bilang kayak panggung perpisahan anak SD. :))))))))))

Banyak juga yang ternyata tempat duduknya kedobel-dobel. Begitu dikomplain, jawaban panitia adalah: “Wah, kita kurang tau mas kok bisa begitu”. Maka, disarankan untuk mendatangi si tempat duduk yang ternyata sudah diduduki orang, kali kan mereka yang salah tempat. Si panitia malah bilang gini, “Harusnya sih kalo udah ada yang duduk di situ, itu udah bener”.

HA PIYETHO MBAK. NASIB YANG PEGANG NOMER KURSI SAMA TAPI DATENG BELAKANGAN GIMANAAA. Mending masih ada yang kosong. *tebalikin kursi*

Udah deh, saya mau duduk manis aja. Udah kebanyakan komplain, bentar lagi dibekep si Ruben. :))))

Tapi kok… ENDI IKI KOK ORA MULAI-MULAI KET MAU MUNG MUTER EMPITRI LAGU DIULANG-ULANG TERUS?

JADI SAYA BAYAR SERATUS REBU CUMA BEGINI DOANG?

Sudah jam 20.00 lebih itu sodara-sodara. Orang-orang udah sama kayak saya pengen muntab juga kali ya. Mana saya laper banget blom makan. Mau keluar, ah udah males. Mana pusing juga karna blom makan. Untung bawa minum.

Udah mendekati jam setengah 9 malam dan orang-orang makin cranky. Tiap ada orang atau petugas atau panitia yang maju ke depan atau deket panggung langsung disorakin tanda sinis. :))))))

Terkait dengan kekacauan sejak penukaran tiket, saya pikir bakal ada emsi atau preambule diiringi permintaan maaf atau apa gitu buat membuka acara dari panitia.

GA ADA BROOOOOOOHHH. :)))))))))))))))

BABARBLAS. *tebalikin panggung*

Saya paham, ini pertama kalinya bikin acara konser. Tapi pernah nonton konser ga sih? Masa ga ada preambule atau pembukaan-pembukaan gitu? Konser band besar aja ada band pembukanya.

Bahkan sampai acara berakhir pun GA ADA SATU PUN KLARIFIKASI ATAU PERMINTAAN MAAF LANGSUNG DARI PANITIA.

Saya jadi inget kemarin yang kasus Float 2 Nature itu. Kayak gini juga kali ya perasaannya orang-orang.

Kalo band-nya sih awesome banget! Kangmasku tentu saja ganteng selalu trus dinyanyiin A Thousand Years lagi. Dan kami sehati sama-sama pake baju warna oren bata. :’) Sudahlah, Mas. Ceraikan Mbak Adel. Kita udah sehati gini bajunya.

Setlist-nya sih maunya ga pada nyanyiin lagu galau. Tapi kok ya ada yang dinyanyiin juga, kayak “Hujan Turun” sama “Berhenti Berharap”. Dan bro, KOK PENAMPILAN PALING BAGUS MALAH DI LAGU BERHENTI BERHARAP. :)))))))))))

Niate Romantic Night berujung Nggerus Night. *panggil semua Nggerus Ladies* :))))

Satu lagi, pas lagi syahdu-syahdunya lagu “Seandainya” dan semua orang terbawa suasana dan hening seketika, ADA AJA YANG NGAKAK SOK PENTING DI BELAKANG GUE. SUMPAH, NJALUK DILEMPAR DRUM-NYA BRIAN.

Ga cuma sekali, di sesi lain, dia ngakak-ngakak lagi di saat orang-orang ga kepengen humming atau nyanyi bareng karena ingin menikmati penampilan mereka.

PANITIA, WONG NGONO KUWI KOK GA DIUSIR WAE TOH?

Nek aku jadi mas Duta, aku langsung datengin trus tak sindir-sindir.

Jadi kesimpulannya,  penyelenggara acara ini cuma mendompleng artisnya, mengeruk untung besar, padahal sebetulnya belum layak untuk mendatangkan band sekaliber Sheila On 7. Ada juga yang dateng jauh-jauh lho dari Kalimantan. Kemudian ikutan kecewa kayak saya.

Semalem, mas Duta mengelu-elukan EO ini dan nggambleh soal acara ini samting samting blabla blabla kreatif, Sheila jarang bikin konsep acara begini. KENAPA DEH EO-NYA GA ADA YANG BERANI KLARIFIKASI BAHKAN SAMPE NYURUH ARTISNYA NGGAMBLEH KOYO NGONO.

BUNCH OF COWARDS.

Saya sampe semalem itu ingin sekali bilang ke kangmas. Mas, sudah, Mas. Kami di sini kecewa sama EO-nya. Titik. Kamu jangan sampe mau pake EO ini lagi ya, Mas. Saya kecewa, Mas. Kutunggu dudamu, Mas.

Saya masih mangkel sampai pagi ini dan kemudian menemukan ini di akun twitternya si Berai ini:

BEGITU DOANG? Klarifikasi macam apa ini? Kalian koar-koar promosi acara di Twitter, informasi disebar via Twitter tapi di venue kosong blong ga ada orang, yang diritwit cuma twit pujian yang sebetulnya memuji-muji penampilan artisnya, bukan KALIAN SEBAGAI PENYELENGGARA.

WONG EDAN.

Twitter memang merupakan salah satu wadah untuk menyebarkan informasi. TAPI BUKAN SATU-SATUNYA. Boleh memanfaatkan Twitter, tapi kalo di lokasi ga ada penjelasan dan klarifikasi apa-apa, yo mbok nggawe acara virtual sisan aku malah seneng. Steraming ae, mau misuh-misuh juga tinggal via internet.

Kemarin rasanya pengen tau, yang mana sih PANITIA INTI yang dibilangin sama mas-mas sok penting di penukaran tiket. Toh yang saya lihat berkeliaran pas acara orang yang itu-itu juga. Pengen saya datengin KETUA PANITIA-nya. Saya marah-marahin.

Tapi tenaga sudah habis. Sudah malas. Tidur saja lah.

Yah intinya, SAYA KECEWA SAMA EO-NYA. Dan semoga manajemen Sheila On 7 lebih selektif lagi. Saya tetap nunggu-nunggu penampilan live-nya kok. 😀

UPDATE 17 Feb 2013: 

Saya berhasil mendapatkan akun Twitter director acara, bosnya yang bikin acara. Dia sudah membaca postingan ini. Sudahlah ya, saya sih inginnya dia ada itikad baik terhadap SETIAP PENONTON dengan mengirimkan SMS (email ga mungkin ya, soalnya nomor handphone yang jadi kontak dengan penonton dan HARUSNYA mereka simpan).

Tapi ketika mengecek lagi akun @BERAI_PROD, ada twit ini. Dan kami dipersilakan menelpon nomor contact person tersebut untuk mengajukan komplain. Silakan yang masih ada komplain. Saya sih sudah cukup lah. Tanggapan ga ada pun ya ga apa-apa.

Oh tentu saja saya tidak akan menelpon. Daripada menelpon orang Berai Prod (yang jelas-jelas bersalah terhadap penonton), mending saya menelpon pihak manajemen Sheila On 7 aja untuk lain kali lebih selektif, lebih hati-hati dalam memilih acara pada penampilan berikutnya.

Demikianlah saya anggap case closed. Terima kasih atas perhatiannya.

7 comments

  1. demi sheila on 7 aku bela-belain ngeblow rambut, beli tiket vvip. meet & great aja enggak diumumin kapan lohhh…

    *peluk duta*
    LHO??

    Reply

    1. untung aku ga jadi beli VVIP.
      heyaaakk, entar dulu sih mbak, giliranmu masih besok kan. *kerangkeng mas Duta*

      Reply

  2. Mbak sepengetahuan saya dan dari info akurat yang saya dapatkan, pihak SheilaGank Jogja sendiri tidak pernah mengadakan acara ini, kalo panitianya orang Jogja mungkin iya. Tapi kalo dari SheilaGank Jogja? Ya itu bullshit banget, coba mbaknya cek twitter ini @sheilagankjogja. Disitu sama sekali tidak ada tulisan bahwa yang bikin konser itu SheilaGank Jogja. Saya tambahkan, acara meet & greet pun dari info yang saya dapat banyak yang VVIP tapi tidak dapat pemberitahuan. Ya kalo “artisnya” mengelu-elukan EO-nya ya wajar, orang dibayar kok. Dan soal penundaan acara , kalo untuk Sheila hanya ada 2 alasan: 1. pembayaran belum lunas & 2. ada kendala teknis dari Sheila itu sendiri, nah tebak sendiri yang mana? Itu bisa kok mbak diseret ke hukum yang berlaku, alasannya simpel: ada ijin dari pihak kepolisian gak, keamanan penonton dan konser dipertanyakan, beberapa missing link misal meet & greet, exclusivitas VVIP, dll. Selain ke @BERAI_PROD, mbak bisa komplain ke @tonidbuyaon7(director acara), saya gak sirik sama yang bikin acara. Tapi semoga kedepan bisa lebih tertata lagi, jangan kaya supporter bola yang cuma bisa rame2 dan berantem (tentunya untuk liga ilegal). Saya disini bukan dari pihak manapun, saya netral tapi tergerak karena melihat acakadutnya acara semalam. Terimakasih, salam dari saya #abunidal 🙂

    Reply

    1. hai, terima kasih ya sudah mau mengingatkan. saya sudah menggarisbawahi di kata “KONON KATANYA”, untuk penegasan kalau memang saya sendiri kurang paham sama Berai Production ini.
      mohon maaf atas segala kesalahpahamannya. 😀 saya akan mengedit postingan ini dan berusaha memperbaharui setiap informasi yang saya dapat. matur suwun banget.

      wah, ada akun director acaranya juga. nanti dicoba disampaikan komplain ke yang bersangkutan. maunya kan yang begini jangan sampai terjadi lagi. saya ga tau ya mana yang jadi kendala karena sebagai penyelenggara, harusnya Berai Production bisa beritikad baik gitu kan atas molornya acara, permintaan maaf misalnya, tapi sampai saat ini saya belum melihat ada tindakan tersebut.

      Reply

  3. mbak, lebih lengkap ternyata penjelasanmu 😀
    aku udah kasi saran ke mas Berai buat klarifikasi, ternyata cuma gitu doang ya? =.=

    Ah, ya sudahlah, biar mereka menanggung citra buruk yg disematkan oleh publik karena kelalaiannya sendiri. Kalau pun ga ikhlas atas duit yg kita keluarkan, semoga sih duitnya juga ga ikhlas dimiliki lama-lama sama si panitia, istilahnya duitnya juga ga ridho 😀

    Reply

Leave a Reply