Nusa Islands Trip – Day 1

Bali sebetulnya bukan merupakan destinasi yang sering terpikir di benak saya kalau lagi merasa kurang piknik. Seumur hidup saya ke Bali baru sekali, waktu jalan-jalan seangkatan dulu dan jujur, tidak terlalu berkesan. Kalau di postingan blog saya tampak senang-senang saja, ya kan itu di blog. Ada satu dan beberapa hal yang bikin kesan baiknya berkurang.

Makin ke sini saya makin biasa aja sama Bali. Kalau mau cari laut dan pantai yang di luar Jawa, ya Labuan Bajo atau Sulawesi bahkan Raja Ampat saja sekalian. Bangka Belitung, Sumatera Barat (Saya kangen banget sama provinsi tempat saya menghabiskan masa kecil ini!), Aceh juga bagus. Ga perlu ke luar Jawa pun, Banyuwangi juga udah cukup, ga perlu sampai ke Bali. Ngapain ke Bali, pikir saya dulu.

Delapan tahun kemudian, negara api menyerang. Alkisah pasca Lebaran tahun 2016 lalu, atasan menawarkan saya untuk pindah ke kantor Bali pada Januari 2017. Di luar dugaan, saya malah jadi sangat tertarik dan sangat menantikannya. Memang saya kapok liburan ke Bali, tapi untuk tinggal di Bali, why not? It’s a good place to start something new, dan siapa tau dengan tinggal di Bali, kesan saya terhadap Bali berubah.

Belum apa-apa, saya sudah browsing-browsing rencana saya untuk liburan di wiken pertama saya di Bali nanti huahahaha. Kemudian saya kepincut sama Nusa Islands, tiga pulau yang bisa dicapai sekitar satu jam dari (((mainland))) Bali, yakni Nusa Lembongan, Nusa Ceningan, dan Nusa Penida.

Pada akhirnya, awal Februari atasan saya mengumandangkan keputusan batal pindah ke kantor Bali dan tetap ngantor di Jakarta. Ya sudah, belum rejekinya. Tapi liburan tetep jalan dongggg~

Cek kalender dulu. AHA! Bulan Maret dan April banyak tanggal merah. Maret mepet ah. April saja sudah sekalian kan bulan paling disukai. Eh ada yang mau ikutan, yaudahlah ya, daripada di pulau antah berantah sendirian macam anak ilang. Ketak ketik di Traveloka and return tickets issued for 12-15 April, yihaaa!

Awalnya saya mau bikin perencanaan matang kek waktu ke Jepang. Hanya saja memasuki bulan Maret ada mandat dari atasan untuk kelarin urusan project BSD sampai akhir Maret. Perlu lembur ya lembur, pokoknya paling ga utang kerjaan berkurang. Baiklah, kelarin itu semua! Itinerari Bali sambil jalan aja.

Ya tau dong kenyataannya, saya lembur hampir tiap wiken dan ga punya waktu untuk browsing-browsing. Biasanya jam istirahat saya bisa browsing lucu, tapi kemarin itu tidak bisa. Pulang kantor maunya langsung bablas kasur aja ga mau ngapa-ngapain lagi. Wiken boro-boro santay, jam 9 aja saya udah cus ke setarbak buat kerja.

Tau-tau udah April aja dan I was like lhoooo dua minggu lagi ke Bali dan saya belum tau mau ngapain aja di sono. Booking guesthouse sih sudah sebetulnya, dan sempat Whatsapp-an juga sama pemilik guesthouse, tapi ya cuma sekali itu doang. Pikir saya, ya Bali ini, masih gampang komunikasinya. Seminggu sebelum berangkat saya baru sadar, memang sih di Bali, tapi kan itu pulau sebrang? Ada Indomaret ga? Aqua galon tersedia kan, ga perlu bawa dari daratan (sumpah sempet mikir selebay ini hahaha)? Rumah sakit/klinik dekat?

Akhirnya saya menyerahkan urusan transportasi dan akomodasi ke pihak guesthouse. Itinerari juga pasrah aja, kali mereka bisa kasih masukan dan saran, sukur-sukur jadi guide kan.

Let’s begin with the entrance gate of Bali, which is:

Bandara Internasional Ngurah Rai

Sebelumnya saya kan ke Bali pake bus ya, jadi sama sekali ga tau tentang bandaranya Bali. Ternyata, BAGUS MAK! Menurut saya masih lebih rapi dan lebih tertib di Bali, ketimbang di Cengkareng. Ya maklum, habis kagok di Terminal 1B yang kayak pasar; berisik dan sumpek.

Udah gitu, turun pesawat — eh engga deng, mau landing aja udah dikasih laut. GIMANA KIWANA GA BAHAGIAAAAAA~ Turun dari pesawat rasanya udah mau lari aja menyongsong laut.

(Maklum, mbaknya habis dihajar deadline dan work-until-Dubai-feels-cheap jadinya pas bisa kabur dari kerjaan itu rasanya… Dubai still doesn’t feel cheap to me)

Pantai Sanur

Di bandara udah dijemput sama Pak Acong. Gaya banget di bandara dijemput segala.

Di Bali ada Uber sih, cuma saya males kalau ntar harus pake berantem-berantem sama oknum taksi (katanya lagi santer, makanya saya malas). Udahlah, biar diatur orang guesthouse. Akakakak, songong kan.

Pak Acong ongkosnya 150 ribu dari pintu kedatangan bandara udah tinggal lenggang kangkung dan duduk santai di dalam mobil sampai Sanur. Sampai Sanur adalah waktunya naik kapal. WIHIIIWWWW.

Aku suka naik kapal. Padahal mah terakhir naik kapal itu ke Pulau Harapan selama 4 jam terombang-ambing dan hampir mabuk. Bayar tiket kapal 100 ribu per orang. Tambah 25 ribu (per orang) untuk ongkos shuttle dari dermaga di Lembongan sampai guesthouse.

Hari itu Bali panasnya parah banget. Pas di Jakarta soale habis kena hujan muluk kan ya berhari-hari. Saya sempat cemas di Bali hujan juga, ya sama aja beeng wa ga bisa ngapa-ngapain. Ternyata panas banget. Sampai saya harus beli topi juga akhirnya di Sanur. Mayan 50ribu dapet dua, harus ditawar sadis pokoknya. :)))

Kapal harusnya berangkat jam 1 siang tapi molor 15 menit gara-gara harus nungguin kakek-kakek bulay bersama istrinya orang Indonesia. Penumpang kapal bulay semua. Berasa jadi expat juga saya jadinya ohoho.

Mushroom Beach, Nusa Lembongan

Perjalanan dari Sanur ke Mushroom Beach di Nusa Lembongan ditempuh sekitar 40 menit naik boat. Boat-nya bagus lho dibandingin sama boat-boat lain. Yang mau ke Nusa Islands, boleh cek boat yang mereknya Marlin Lembongan Cruiser. Kalau mau coba komparasi sama merek lain bisa cek di sini.

Sampai di Lembongan. Napa fotonya portrait gini yak.

Sampai Mushroom Beach, saya turun dari kapal kemudian menunggu porter nurunin barang bawaan dan menunggu arahan kru kapal untuk melanjutkan perjalanan ke guesthouse. Tidak lama kru kapal menunjukkan tempat shuttle yang akan membawa kami ke Yellow Bridge.

Pemilik guesthouse, Bli Agus, bilangnya shuttle ya, saya pikir yang modelnya kayak mobil travel ke Bandung itu. Jelek-jelek Elf kayak begini lah ya.

photo courtesy of Gilibesdeal.com

Ternyata… kayak begini.

photo courtesy of thelembonganholiday.com

ASIQUE.

Naik ini ajib kaliii makciikk. Ajrut-ajrutan bersama terpaan angin laut ditambah iringan musik disko Bali yang berisik, lengkap pula dengan sopirnya ikutan nyanyi kencang-kencang. Tarik maaangg!

Yellow Bridge

Perjalanan dari Mushroom Beach ke Yellow Bridge selain berangin juga mendaki gunung lewati lembah macam jalan di kampung-kampung. Saya kayaknya kelamaan ga keluar dari kota jadinya semacam ndeso gitu malah pas di kampung.

Setelah 15 menitan, sampailah saya di Yellow Bridge dan sudah dijemput oleh Bli Agus, pemilik The Bridge Huts.

Yellow Bridge

Anyway, jembatan ini baru dibangun kembali sekitar akhir tahun 2016 setelah pada bulan Oktober 2016 sempat rubuh.

Dari Yellow Bridge, saya harus mengendarai motor sendiri (tentu saja dengan memboncengi teman saya) menyebrangi Yellow Bridge sampai guesthouse. Saya paling ga suka mengendarai motor di tempat sempit. Kali ini harus pake nyebrang jembatan kecil (muat dua-tiga motor sih, tapi kan tetep aja) yang pernah rubuh pula. Tapi alhamdulillah selamat sentosa sampai guesthouse.

The Bridge Huts, Nusa Ceningan

Kayaknya udah kepanjangan deh ini. Rencananya saya mau bikin quick post aja gitu biar sedikit miztiryus. Masa udah seribuan kata begini nyampe guesthouse aja belum. :)))

Oke, tentang The Bridge Huts dan Nusa Ceningan. The Bridge Huts sendiri masih tergolong baru dan merupakan guesthouse terdekat dan terbesar di jalan utama Nusa Ceningan. In fact, jalan utama di Nusa Ceningan itu cuma ada dua. Dari Yellow Bridge, kalo ga lurus, ya ke kanan. Kalo ke kanan, nemunya guesthouse, spa, laut, guesthouse, spa, laut, warung makan, rumah orang, pasar, dan ujungnya laut lagi. Kalau lurus isinya sebelah kanan rumah orang berhalaman super luas dengan pohon kelapa dan belakangnya hutan, sebelah kiri jajaran mangrove yang lagi-lagi berbatasan dengan laut. Udah gitu doang. :)))

Di The Bridge Huts cuma ada 5 pondokan dan bentukannya emang lebih cocok buat orang yang bulan madu hahahah. Review-nya cukup bagus di Booking.com, dan saya dapet harga 1,300,000 untuk dua malam, including breakfast.

from booking.com

Kamar mandinya tanpa atap, sist. Asique. Bayangkan mandi malam hari bermandikan bintang di langit. Kalo siang-siang silau meennn kena matahari. Toileteries lengkap, cuma tidak ada sikat dan pasta gigi aja. Handuk tersedia (ini penting banget buat saya yang suka malas bawa handuk kalau melancong. Berat soalnya), masing-masing dapet dua buat badan sama buat lap-lap tangan.

from booking.com

Patut dicatat bahwasanya airnya dari air laut jadi ya mandinya berasa mandi bersama kuah sop, asin. Sempat khawatir takutnya jadi gatal-gatal tapi alhamdulillah engga kok.

Kasur hanya tersedia tipe double dan dilengkapi kelambu. Yang lebih asique lagi bosque, lampu kamarnya remang-remang. Cocok untuk berasyik masyuk bersama masnya (masnya sopo emboh). Tidak ada TV di dalam kamar. Makin asyik dan masyuk kan.

from booking.com

Wifi ada, cuma kurang nendang ya. XL saya empot-empotan di marih tapi itu bagoooosss, biar kontraktor dan orang kantor yang nerorin saya pas lagi cutay makin senewen hahaha.

Paling suka ya karna ada kolam renang yang menghadap laut. Aktivitas yang saya suka bengong ngeliat sunset. Lautnya lagi surut dan ternyata cetek amat ya. Bisa lah ya nyebur siang-siang (dan ternyata emang banyak yang nyebur siang-siang).

Sunset dari sini bagus banget. pic from booking.com

Ga ada restoran, but they can provide breakfast with very limited option. Sisanya di pantry cuma ada soft drink, air mineral, beer, dan minuman beralkohol.

Guesthouse ini ternyata milik keluarga dan Bli Agus didapuk jadi yang ngurusin. Rumahnya sendiri ada di seberang guesthouse. Bli Agus ramah dan baik banget, udahlah disettingin transport dari  dan ke bandara (masih mau kasih diskon pula), nyetingin guide, sewa motor dan kapal dari dan ke Nusa Penida, ditodong aqua botol besar wakakak (katanya tamu lain cuma dikasih yang botol 600ml), dan direpotkan bikin Pop Mie malam-malam. :)))

 

Sea Breeze

Kelar beberes dan bersih-bersih lalu memandangi sejenak laut dari tepian kolam, kami pun berniat cari jajanan. Saking sepinya itu pulau dan sakiprit doang, kami curiga mereka ga punya warung makan. Bli Agus menyarankan untuk ke restoran/cafe (judule restoran/cafe tapi ya jebule warung juga sih) bernama Sea Breeze, ga jauh dari guesthouse. Tentu saja naik motor, apa lagi.

Saya sempat nanyain apakah ada sepeda yang bisa disewa. Kata Bli Agus, ada sih, tapi yaqinlah lau ga bakalan mau naik sepeda di marih. Mending naik motor aja.

Ya ampun asik juga motoran di pulau luar jauh dari hiruk pikuk kota, tengok kanan laut dan langit biru, tengok kiri warga yang ramah-ramah (I seriously think Ceningan’s people is very friendly and kind). Tak lama sampailah di Sea Breeze. Teman saya pesan nasi goreng seafood dan karna saya sebetulnya udah makan indomi pas di Sanur, saya pesen pancake saja. Ditambah es krim yang ditaro di atas pancake. Habis kepanasan enaknya kan ngesgrim.

Surprisingly enak dan harganya masih masuk akal. Saya kira bakalan mahal banget karna isinya juga bulay-bulay dan ini kan pulau sebrang, jauh dari keramaian. Ternyata engga ik.

Sayangnya, restoran ini kurang karyawan, dan tidak konsisten. Pas sore itu enak kan, besokannya sampai hari terakhir saya di Ceningan, jadi tidak enak. Kurang ngarti emang kami pas pertama makan lagi laper-lapernya atau emang begini. Malam kedua, saya pesan mi goreng seafood dan seafood-nya… rasa air laut. Air lautnya juga dipake masak jangan-jangan. 😐

Lunch madep laut. Ayunan yang di situ laris manis tanjung kimpul, semua orang pengen foto di situ. Saya sih engga karna mager.

Tempatnya sih bagus dan okey. Makanya paling terkenal dan paling rame. Jam makan siang suka full.

Blue Lagoon

Kelar makan, kami bingung. Habis ini ngapain? Ga tau. Hahahahahah. Saya sebetulnya ga terlalu ingat ingin mengunjungi mana aja. Boro-boro nyatetin tempat mana aja yang perlu dikunjungi, urusan transport kan akhirnya saya kasihin Bli Agus aja saking malasnya.

Pas di Sea Breeze terpampang peta tiga pulau dan saya tiba-tiba aja tertarik pada tulisan Blue Lagoon dan lokasinya di Nusa Ceningan. Awalnya sempat takut ga tau jalan dan nyasar tapi ya maaakk. Pulaunya kan segitu doang. Kalau ga ketemu ya tinggal balik lagi. :))

Baiklah dengan semangat saya naik motor mengikuti arahan orang Sea Breeze. Katanya tinggal ikutin jalan utama. Ya menurut ngana jalan mana lagi yang mesti beta ikuti, cuma itu aja kan jalannya.

Ternyata bos, perjalanannya sungguh asique. Dari jalanan mulus, kurang mulus, sampai udahlah pasrah batu doang isinya gronjal-gronjal. Pegal, ibok. Di tengah jalan berbatu sempat bingung karna ada pertigaan. Kiri tampaknya kurang meyakinkan, tapi bisa jadi emang ke situ. Lalu tanya bapak-bapak yang kebetulan lewat, katanya ke kanan dan dia bersedia nganterin ke sampai Blue Lagoon.

Wah, makasih lho pak. Dan kami pun mengikuti doi yang lebih mahir nyetir motor di jalan berbatu.

Perjalanannya boleh ngeselin karna jalannya kurang mumpuni untuk dilalui kendaraan, tapi pemandangannya MASYA ALLAAAAHHHH.

Udahlah itu sore-sore ya. Enak banget nongkrong bengong sambil memandangi laut dan dengar suara ombak memecah karang. Vitamin sea, kata anak kekinian.

SPLASH!
Muka kucel habis nyetir motor di jalanan berbatu

Selanjutnya biar foto yang berbicara ya.

Kelar poti-poti sampe bego di Blue Lagoon dan diakhiri dengan melambaikan tangan ke laut biru, si bapak guide dadakan itu kasih tau ada tempat yang lebih bagus lagi deket situ.

“Jauh ga, Pak?”, tanya saya.

“Ga kok, cuma lima menit”, katanya.

Dalam hati, ya ngana biasa bermotor di marih 5 menit, awak yang skillnya cetek ini kepiye. Ya sudah, kita coba saja, siapa tau memang beneran bagus.

Kemudian kami ngikutin bapak itu lagi menuju tempat yang katanya lebih bagus itu. Pas dekat proyek penginapan yg lagi di bangun tau-tau si bapak berenti nerima telpon entah dari siapa. Lah pegimana si bapak. Kami pun menunggu beliau kelar dengan telponnya.

Satu menit… Dua menit… Sampai lima menit doi masih asik nelpon juga jadinya kami mohon pamitan karna udah mau gelap. Di marih kan lampu jalan masih jarang bookk, sereeem. Masih ada dua hari lagi di Ceningan, hari terakhir ke situ deh.

Maka berakhirlah petualangan hari pertama di Nusa Islands. Di perjalanan balik ke guesthouse mampir warung beli Pop Mie dulu buat makan malam (ZEDIH AMAT SIZ). Ga tau I just felt like to eat Pop Mie.

Segitu dulu, karena udah kepanjangan hari kedua dan ketiga mungkin akan dipost terpisah.

Kalau ga malas.

5 comments

  1. Kak, saya belum pernah ke Bali. 2012 lalu tiket hangus karena jadwal liburan barengan ma jadwal melahirkan :’>

    Reply

Leave a Reply