Oktober yang Melelahkan

Karena hari ini adalah Hari Blogger Nasional, maka sebagai bloher aras-arasen saya harus ikut meramaikan juga.

Bulan Oktober sudah mau habis, dan rasanya berlalu sangat cepat. Setelah akhir bulan September adalah farewell dengan bos (rasanya tiap tahun farewell sama bos mulu gue ya hahahah) dan Rise, datanglah bulan persiapan pindahan ke kantor baru.

Rencana pindah ke kantor baru sudah disiarkan sejak pertengahan bulan Agustus, kalo saya ga salah inget. Waktu itu lagi geger soal pembangunan underpass Mampang-Kuningan, ditambah pembangunan LRT yang bikin semua orang hampir tiap hari mengomel soal perjalanan ke kantor. Saya sih ga ikutan, wong kosan selemparan kolor aja dari kantor.

Belum lagi beredarnya isu tentang kontrak sewa dengan gedung yang sekarang akan segera berakhir. Ya sudah tau-tau aja rencana jadinya matang, dan dimulailah proses pelaksanaan pindahan. Pindahannya ga tanggung-tanggung, ke TB Simatupang.

Cincay sih, wa pernah jadi anak Cilandak sebetulnya. Tapi mak, terus mikir. Setiabudi itu udah strategis banget. Ke mana-mana enak, banyak pilihan. Mau naik Transjakarta ya dapet koridor yang ngenakeun. Mau naik transportasi online ga terlalu nyekek bayarnya. Mau ke BSD, Bintaro, Depok, Bekasi, ya tinggal ke stasiun Sudirman/Tebet/Manggarai/Palmerah. Mau ngemol ya tinggal pilih aja, minggu ini ke Lotte Avenue, minggu depan ke Kokas, minggu depannya lagi ke GI, akhir bulan nonton aja di Setiabudi One HAHAHAH. Ke kosan adek, ke rumah bude, ke rumah uwa ga berasa jauh banget lah.

Memang waktu awal pindah ke Kuningan, saya sempet ngomel karna harga kosan yang supermahal dibandingkan dengan waktu di Cilandak. Cuma ya, I just need to adapt, and it’s not a big matter to me, I was born to adapt haha. Eh lalu ya harus cari kosan lagi di Cilandak.

Proses pencarian kosan ini juga full deramak banget lah. Dari si bos yang mendadak kasih info soal penempatan di site area Sudirman yang sebetulnya belum jelas kepastiannya, bikin saya maju mundur mau cari kosan. Tadinya cuma half-time ngantor di kantor klien, jadi full time service, eh jadi half-time lagi eh trus udah ga tau gimana nasib itu project sekarang. Baru mulai cari kosan awal bulan Oktober, karena bulan September harus rushing kerjaan gara-gara si bos mau caw.

Memasuki bulan Oktober, pas weekdays saya harus bolak-balik kantor klien di dua minggu pertama dan ada deadline BQ. Di sela-sela itu saya harus nyicil packing dokumen-dokumen di meja, pilah pilih mana yang mau disimpan di storage, dibuang, atau dibawa ke kantor baru. Tiap hari Jumat jadi ada jadwal cleaning. Kantor udah macam kapal pecah; mulai dari bongkar partisi, pintu-pintu kaca, meja kaca, dan benda-benda lain yang mau dipasangin di kantor baru ditambah kardus-kardus yang bertebaran di tiap sudut workstations. Ruang meeting tau-tau udah mak blong, ga berpintu dan tengsin wa kalo meeting di situ. Ketauan cuma ngerumpi bukannya diskusi hahahah.

Lalu drama kosan. Jadi ceritanya di minggu pertama Oktober itu saya udah nemu kosan yang cocok. Harga cocok, isi cocok, fasilitas cocok. Tapi ga cocok sama yang punya. Pas saya tengokin sih kamar kosong ada dua, tipenya sama. Saya hubungi pemiliknya bilang mau ambil satu, tapi masuknya baru akhir bulan Oktober. Beliau ga mau dipanjerin dulu karena dia juga pakai kamarnya buat RedDoorz. Ga masalah sih saya sebetulnya, ASAL pas saya mau masuk kamarnya ready.

Seminggu kemudian, saya datang lagi dan kamarnya ternyata tinggal satu. Wah, harus gercep nih. Lagi-lagi ga mau dipanjerin, tapi dia meyakinkan bahwa nanti pas tgl 28/29 (tanggal pindahan kantor sudah diumumkan pas ini) pasti ada kamar buat saya. Saya kekeuh saya maunya kamar yang itu, ga mau yang lain apalagi yang lebih kecil. Yaudah saya pulang.

Besokannya karna kok ngerasa ada yang ganjel, saya telponin lagi eh tau-tau si ibu yang punya bilang tgl 28/29 udah ada orang yang mau booking buat sebulan, dan status kosannya jadi penuh. LHOH PIYE NASIBKU. Dia tawarin di bangunan baru yang jadi aja belom, dan bilang kamarnya lebih kecil, wah saya muntab. Saya omel-omelinlah kalau saya ga mau kamar yang lebih kecil, wong saya udah bilang maunya yang kemaren saya lihat. Saya kan udah bilang ke ibu dari lama, kalau mau sewain harian silakan, TAPI PAS SAYA MASUK YA READY.

Mungkin dia maunya saya bayar full, tapi ya ga mungkin lah. Wong pertengahan bulan saya harus bayar kos yang di Setiabudi (karna masih ngantor di Setiabudi). Yang di Setiabudi juga ga mau dibayar cuma dua minggu. Tetep dihitung sebulan. Heleeee jadi drama begini.

Karna batal, mau ga mau saya mesti cari lagi. Ya Allah, kok gini amat cobaan hidup ya. Belum lagi standar kosan saya jadi naik lagi. Saya lagi muak sama kamar 3×3, maunya yang luas dan besar. Kalo bisa di dalam rumah, biar punya ruang tengah. Tadinya mau ngontrak, tapi kok ya budget saya ga cocok sama jenis kontrakan yang saya mau (alias pengene omah townhouse, tapi duite ming cukup nggo petakan hahahah). Belum lagi perkara biaya listrik, air, internet dan ngisi rumah, ah kok malah tambah repot, waktunya ga ada.

Hidup di Jakarta gini amat ya…

Alhamdulillah malah ketemu kosan yang di dalam rumah, seperti yang saya emang pengenin. Rumah besar di komplek instansi dengan kamar-kamar di lantai dua yang disewakan. Saya bebas pakai ruang tengah (ada meja makannya juga!) dan ada balkonnya. Pas masuk itu mengingatkan saya sama rumah bude di Rawamangun. Harga ya oke lah, sama kayak kos inceran pertama dengan fasilitas sama ditambah bonus ruang tengah dan balkon bahahahah. Lokasi juga ga jauh dari kantor baru meskipun ditempuh jalan kaki jadi gempor juga. Ada angkot, atau ntar beli sepeda lah (wacana ket kapan emboh ra sido-sido).

Kelar urusan kosan, maka selanjutnya adalah menuntaskan packing! Adapun kegiatan yang paling saya benci pas pindahan adalah packing dan unpacking. Mana ini packingnya dobel-dobel, di kantor dan kosan juga.

Hari ini adalah hari terakhir ngantor di Setiabudi Atrium dengan agenda full packing dan beres-beres. Sedih ugha ya berpisah sama kantor ini. Walaupun baru satu setengah tahunan (dibanding yang lain, rata-rata udah 4 tahunan sejak awal pindah ke Setiabudi) ya (((karir))) wa di perusahaan ini kan dimulai di situ. Lagian wa ngekos di Setiabudi udah dari 2014. Waks, tiga tahun yang memorinya terlalu banyak.

Well, I gotta step forward. Mudah-mudahan betah di kantor baru dan kosan baru!

Oke, mari lanjutkan nyicil beresin dan packing barang-barang buat dibawa ke kosan baru yang mana progresnya masih 20an persen.

2 comments

  1. owala sidane ra nang kos-kosan sing gedenya setengah restoran to. syukur deh kalo nemu yang malah lebih bagus. semoga ndang ketemu townhouse yang diinginkan juga… hahahha ayo ngisi rumah

    Reply

    1. ora sidaaaa. sing nduwe rak jelas biyanget. -___-
      tapi sek iki yo ra cilik juga sih. njuk karna agak luas, aku jadi pengen isi dengan pernak-pernik dekor rumah.

      Reply

Leave a Reply