Berlebihan

yea! Uti masi idup, sodara-sodara! masi berkelana di bumi Jogja tercinta, ga ke mana-mana. cuman bolak-balik kampus-kos-kampus-kos-kampus-kos kayak orang geblek. kuliah, kuliah, kuliah, ngerjain tugas, ngerjain tugas, ngerjain tugas. still rajin, mengingat deadline sudah di depan mata dan masi banyak kerjaan yang blum slesai.

eniwei, makasi buat masukan-masukannya atas postingan kmaren. really aprrecite it! seenggaknya gue jadi belajar, yang namanya berlebihan itu ga baik *tos sama Ibu kos ;))

terlalu ga peka, makan ati. kok ni orang ga ngerti-ngerti sih?
terlalu sensitif juga rasanya ga baik. ih ni orang kok sok tau banget sih?
terlalu baik, bisa-bisa dimanfaatkan.
terlalu jahat, wuih, yakinlah bakal dijauhin.
terlalu pede, kita jadi ga concern sama orang-orang skitar dan jadi narsis! menganggap diri sendiri yg terbaik.
terlalu pemalu, dijamin bakal bikin susah diri sendiri. ga ngerti klo sebenernya kita punya potensi juga.
terlalu ramah, dikira carmuk.
terlalu galak, dikira nenek sihir.
terlalu banyak senyum dikira gila (oh, yang ini gue stuju!).

jadi, hidup itu kudu seimbang. makan pun kita ga bole terlalu kenyang. pun, waktu laper, jangan sampe kita nunggu terlalu laper baru makan (ada hadisnya kan yah? well, gue ga jago-jago amat soal hadis sih walopun dicekokin pelajaran Al-Qur’an dan Hadis 3 taun di SMA 😀 )

suatu saat kita bisa jadi jahat, tapi, ga terlalu jahat kan? percaya deh, di dunia ini, bahkan preman paling galak pun pasti punya sisi baik juga. ya kan?

yang dibutuhkan cuma, gimana caranya supaya kita ngertiin dia. klo dia terlalu ga peka, yah biarin aja. ga mungkin dong kita maksa dia buat peka, makanya dikasi tau pelan-pelan ;))  dan klo dia terlalu sensitif ya, kita juga belajar terbuka sama dia. ato paling ga, bikin dia ngerti, klo kita lagi butuh waktu dan ga bisa bilang apa yg lagi kita rasain.
ya ga? ;;)

yang bikin bingung cuma,
yang berlebihan itu kayak apa sih? menurut gue sih relatif. tiap-tiap orang punya batesan sendiri dalam menentukan mana yg berlebihan dan mana yang masi termasuk taraf normal. yg berlebihan menurut kita blum tentu orang lain juga bilang gitu.

ya ga sih?

next, pergantian taun pada mo ngapain? gue sih seperti taun-taun sebelumnya: LEMBUR. gila, seblum tanggal 3 smua kerjaan harus udah slese :((

14 comments

  1. bhuhuhuhuhuh… ngerjain tugas pas taon baru?uhuhuy betapa mnyenangkan :slap:

    yang berlebihan itu tak baik… oh say… kelebihan tidur(malah ngantuk), kelebihan makan(berat nambah) and sort 😛

    Reply

  2. @ ndel : iyyo ndel.. le ngomong kek melenguh hekhek.. instead of ‘mooo’ you say ‘lebaaaaaaaaaai’

    Reply

  3. iya.. seperti kebanyakan makan eskrim adalah sakit gigi
    dan kebanyakan maenan kompi adalah sakit mata. heuehuheheu. *maksut lhoh??*

    awas… lembur sih lembur… jaga kesehatan..

    Reply

  4. Akhir tahun adalah waktunya lembur…. Kerjaan seabrek…. Hoekkkkkkkkkkk…………… I Want 2 Back Freeeee……

    Reply

  5. berlebihan itu jika sesuatu melebihi batas normal menurut diri kita sendiri .. .
    atau melebihi batas normal di lingkungan sekitar . .
    *menurut saya lho nennk

    Reply

  6. sama! tahun baru penuh dengan tugas2! mana mau UAS pula! 🙁
    hix…
    chayo, Uthie! 😉
    mari kita berjuang bareng2… *halah* xP

    Reply

  7. berlebihan mungkin saat itungannya, saat orang lain sudah ga nyaman dengan sikap kita. Dan itu bisa kita ketahui kalo saling terbuka dengan perasaan yang ngganjel 😉

    jadi ke bandung tah?

    Reply

  8. wah, klo saya malah suka yang berlebihan thie, terutama kalau berlebihan benwit dan duit haha…

    Reply

Leave a Reply