sudah pernah dibohongi?

saya sering banget. baik itu cuman masalah sepele sampai ke masalah besar, yang cukup untuk bikin saya musuhan dengan si pembohong itu berhari-hari atau mungkin ga akan pernah percaya sama apa yang dia omongin lagi.

jangan dikira mentang-mentang muka saya ini polos dan imut-imut jadi pada gampang bohong sama saya. kalo ga ketauan sama saya, ga masalah. so, keep it by yourself UNTIL DIE. tapi, kalo akhirnya sampe ketauan, siap-siap aja bakal dikeluarkan dari jaring pertemanan saya. buat saya, sekali pembohong tetap pembohong. mau sampe kapanpun.

saya sendiri susah banget buat berbohong. sumpah beneran. tanya aja sama dia. setiap mau bohong, ekspresi saya jadi aneh dan bisa terbaca kalo saya ini bohong. aih, saya ini emang ekspresif. lagi seneng kliatan, lagi susah kliatan, lagi ga punya duit keliatan, lagi kebelet boker keliatan :)) dan gimana yah, ada yang aneh aja di dalem hati saya ini kalo misalnya saya bohong. bukannya sok suci dan naif (I AM NAIVE!) tapi emang itu yang saya rasakan tiap mau bohong. serius.

kalo white lies? alias berbohong demi kebaikan? cih, bullshit itu. lebih ga percaya lagi saya. kenapa harus berbohong demi kebaikan? saya lebih percaya sama: sometimes, there’s something that better left unsaid.

unsaid, bukan brarti trus menutupinya dengan kebohongan. akhirnya, mata dan perasaan berperan banyak. di sini, kalo emang ga mau diomongin yah sudahlah. simpen aja dalem hati. biar mati penasaran trus gentayangan jadi arwah penasaran. hwakakakakakak :)) ga deng. kadang-kadang memang ada sesuatu yg memang lebih baik ga usah dikatakan πŸ™‚ ga tau juga kenapa bisa begitu 8-|

ah sudahlah. cuman lagi mikir aja kenapa sih kita harus bohong ;))

*ngelanjutin mantengin si vampir-ganteng-maut di postingan sebelah 😑