malem itu, saya kepengen banget makan capcay. mana habis ujan gitu kan, sedap bener kalo makan yang anget-anget dan agak berkuah. tadinya saya mau beli yang di deket rumah aja, males jauh-jauh. tapi, kemudian saya inget ada janji mau ke kosan temen di daerah Gejayan, trus chatting-chatting sama si temen, dia ngajakin makan bareng (dia kepengen capcay juga. ngidam sekarang menular ya? :)) ) ya sudah saya iyain aja.

maka, meluncurlah saya dan si teman ke warung makan kecil yang katanya Moslem Chinese Food di sekitaran jalan Magelang. eh apa AM Sangaji ya itu, eh bukan, Jl. Monjali, yah yang itu deh. yang sekitaran mi Pasar Baru (hahahah, ketauan buta jalan). jauh bener yak sampe ke sana dari Gejayan. katanya temen saya itu sih, capcaynya enak, dimasak bareng nasinya juga, jadi bumbu capcaynya nyampur =p~

nyampe sana, langsung disambut sama tukang parkir yang super ramah! baru mau parkir dia bilang gini:

motornya jangan dikunci setang, ya mba. tenang aja, ga diapa-apain kok. monggo, mumpung masih sepi mba, ntar ngantri loh.

hahahah, edan ramah bener. biasanya tukang parkir itu paling cuman bilang gini: ‘jangan dikunci setang, mba!‘ dengan nada super judes berasa saya berdosa banget kalo saya ngunci setang si motor. dalem ati: ‘yeeee, biasa aja deh. motor gue juga kale

kelar makan (mantafff. nunggunya ampe sejam lebih! gara-gara ada yang pesen buat dibawa pulang berplastik-plastik banyak bener (annoyed) ), eh bapak tukang parkirnya baik banget.

arah mana mba pulangnya? (sambil bantu ngeluarin motor saya dari area parkir)

sebentar, sebentar. rame banget ini, mba. sabar, ya mba (sambil niup periwitan)

(ga lama kemudian) nah, udah sepi. monggo, mba.

trus saya kasih seribuan ke bapaknya.

matur nuwun, mba. ati-ati, pelan-pelan aja. jalannya licin. semoga selamat sampai tujuan. mampir lagi ya, mba.

W-O-W. baru nemu tukang parkir yang kayak gini! udahlah melakukan tugasnya dengan baik, bantuin saya pas parkir sama mau pulang, ramah lagi!

sambil jalan balik ke kosannya temen saya itu, terjadilah percakapan berikut:

teman: gila, coba semua tukang parkir kayak gitu ye

saya: sumpah, cel. yang kayak tadi mah, kasih 2 ribu juga gue rela banget deh. ramah banget!

teman: iya, kebanyakan tukang parkir, udahlah kerjanya ga becus, males-malesan. dikasih gopek, dia protes. males banget. salut, salut deh buat tuh bapak. gue doain, karirnya dalam perpakiran sukses!

saya: iya, keep the good work, pak! hahahah.

ternyata masih ada tukang parkir yang ramah dan menghargai pelanggannya. semoga bisa jadi contoh buat tukang-tukang parkir lainnya πŸ˜€

gambar dari sana.