Tukang Parkir Teladan

malem itu, saya kepengen banget makan capcay. mana habis ujan gitu kan, sedap bener kalo makan yang anget-anget dan agak berkuah. tadinya saya mau beli yang di deket rumah aja, males jauh-jauh. tapi, kemudian saya inget ada janji mau ke kosan temen di daerah Gejayan, trus chatting-chatting sama si temen, dia ngajakin makan bareng (dia kepengen capcay juga. ngidam sekarang menular ya? :)) ) ya sudah saya iyain aja.

maka, meluncurlah saya dan si teman ke warung makan kecil yang katanya Moslem Chinese Food di sekitaran jalan Magelang. eh apa AM Sangaji ya itu, eh bukan, Jl. Monjali, yah yang itu deh. yang sekitaran mi Pasar Baru (hahahah, ketauan buta jalan). jauh bener yak sampe ke sana dari Gejayan. katanya temen saya itu sih, capcaynya enak, dimasak bareng nasinya juga, jadi bumbu capcaynya nyampur =p~

nyampe sana, langsung disambut sama tukang parkir yang super ramah! baru mau parkir dia bilang gini:

motornya jangan dikunci setang, ya mba. tenang aja, ga diapa-apain kok. monggo, mumpung masih sepi mba, ntar ngantri loh.

hahahah, edan ramah bener. biasanya tukang parkir itu paling cuman bilang gini: ‘jangan dikunci setang, mba!‘ dengan nada super judes berasa saya berdosa banget kalo saya ngunci setang si motor. dalem ati: ‘yeeee, biasa aja deh. motor gue juga kale

Continue reading “Tukang Parkir Teladan” »

Share

Kacamata Hitam Pak Polisi

pengakuan. saya ga pernah suka sama polisi. mau yang cewek, mau yg cowok, dua-duanya saya ga suka. takut? hmmm, mungkin juga. trauma? sedikit (mana ada deh trauma dikit! (taser)  ). dulu, waktu masih kecil, saya pernah ditipu sama polisi :)) well, bukan saya sih, keluarga saya, tp berimbas ke saya juga.

saya juga paling males kalo udah ada cegatan polisi. bukannya saya sering kena tilang juga. sejauh ini sih baru dua errr tiga kali. eh, apa lima kali ya? *plaakk*

yah pokoknya saya males deh sama cegatan. saya pernah kejebak cegatan gara-gara lupa kalo daerah itu rawan cegatan pada tanggal segitu. sementara saya males bawa dompet, soalnya cuman mau jemput adek doang di sekolahnya yg deket banget sama tempat cegatan.

mampus kan. udah lah ga bawa dompet, duit pun ga ada di kantong, mau apa coba saya? mau damai juga ga ada duit, sidang apalagi dah, MALES. itu saya lagi heboh menjelang pengumpulan TA, mana ada waktu buat sidang-sidangan. jadilah saya kepaksa pulang lagi ke rumah (yg emang cuman selemparan batu dari tempat cegatan), ngambil dompet dan ngasih 20 ribuan buat damai. lalu mendapati adek saya nangis gara-gara saya telat banget jemput dia. salahin pak polisinya, dek! :))

Continue reading “Kacamata Hitam Pak Polisi” »

Share