New Room

Hahaha, I wish my room is like that picture above. Apparently, not.

Sudah seminggu saya di kosan baru. Dan masih saja malas merapikan sisa-sisa barang yang masih teronggok di samping meja. Beberes itu harus ada mood-nya.

Anyway, aslinya beginilah kamar saya.

Maafkan atas ketidakkontrasan sarung bantal guling dengan seprainya. Dan berantakannya si kasur. Karena ada meja, dan belum ada kursi, saya laptopannya di kasur. Biar pas ketiduran juga enak langsung meluk guling. Pas baru masuk tidak seperti ini penataan interiornya, pemirsa. Tempat meja bertengger sekarang itu, tadinya adalah tempatnya si lemari (yang gede dan beratnya naujubileee) nangkring. Dikarenakan colokan cuma di satu tempat itu, saya pun harus menggeser-geser lemari, meja, kasur, dan rak buku.

Saya pun berhasil menggeser-geser benda-benda berat itu. Sendirian. Iya, sendirian. Bapakku wes minggat pas aku lagi nggeser-nggeser kuwi. Mbangane aku raiso nyolok laptop? Karena tempat ideal sebuah kasur adalah di dekat colokan.

Sejauh ini kamar barunya… lumayan. Berisiknya sama aja, ke jalan raya lebih dekat, dan di seberangnya adalah rel kereta listrik. Jadi saya selalu ditemani bunyi kereta dari pagi sampai malam. Mengingatkan akan rumah. Dan sekarang tambah berisik gara-gara rumah sebelah lagi mbangun. -____-

Kalau orang-orang di dalamnya belum kenal banyak. Mereka yang jarang keluar atau sayanya yang ga pernah ketemu hahaha. Kosan lama, anak-anaknya berisik dan rame, tapi itu bikin saya ga ngerasa bener-bener sendirian meskipun saya sedang ingin menyendiri saja di kamar. Kalo di sini… berasa kayak sendirian, belum lagi kamar saya paling depan.

Minggu lalu sempat komplain soal pintu kamar yang ga bisa dikunci dari dalam, dan cuma bisa dikunci sekali dari luar. AKU TAKUT NANTI ADA YANG NYULIK GIMANA, KAMARKU KAN PALING DEPAN. *halah* Kos-kosan ini nyatu sama rumah yang punyanya, dapurnya sendiri nyambung ke akses kos-kosan. Yang punya kosan suka main piano bareng anak-anaknya kalau malam, dan kedengeran sampe ke kamar saya, senang denger bunyinya. 😀

Sinyal Smartfren lancar jaya, full (beda sama dulu, harus di posisi tertentu ga boleh ganti-ganti hahaha). Sinyal XL nih yang empret banget! Telpan telpun berkali-kali keputus-putus. Blom lagi kalo ujan. Pacaran susah ini, nanti si doi bisa ngambek saking seringnya lagi asik ngobrol terus keputus. (pacaran karo sopo, ti?) *dan kenapa juga gue malah ngomongin sinyal*

Overall, it’s nice. Mudah-mudahan saya senang terus tinggal di sini.

Yuk ah, kelayapan dulu. Have a nice weekend!

gambar ilustrasi dicomot dari sonoh

 

9 comments

  1. Waaaa, selamat menempati kamar baru! Aku juga pas pindahan kost yg ini menggeser kasur, lemari, & meja yang ada demi menemukan layout yang lebih nyaman menurutku 😐

    Anyway, kapan-kapan aku mau main ah ke kost-mu *gantian gitu*

    Reply

    1. hmmm… luasan yang lama, tapi perabotannya lengkapan yang sekarang, keramiknya bagusan yang sekarang (ngapain juga bahas keramik).

      Reply

    1. ya manaaaa kamu ga pernah ke jakartaaaa. kalo naek kereta enak, ta dari bogor. deket setasiun soale.

      Reply

Leave a Reply