Mendadak Cengeng

buat saya, yang namanya nonton film itu harus khusyuk dan fokus. kalo ga, wah keilangan feel dan malah jadi males ngelanjutin nontonnya dan ga merasakan apa-apa dari filmnya. apalagi sampe ditinggal-tinggal ato kepotong iklan. malesin. makanya, saya selalu menjejalkan henpon ke tas kalo lagi nonton. bahkan suka ga peduli kalo ada sms ato telpon. bodo amat, gue lagi nonton, jangan ganggu! kadang kalo nonton filmnya di DVD ato donlotan, kan suka kepotong-potong tuh. yang makan lah, ke kamar mandi lah, macem-macem. tapi, saya lebih suka bertahan duduk di depan monitor dan sering banget nahan-nahan pipis *kebiasaan buruk emang*

buat saya (lagi), film yang berhasil memikat saya itu yang berhasil membuat saya teraduk-aduk emosinya *mak bosoku abuoott* teraduk-aduk emosi ini bisa dibuktikan dengan berbagai cara. tapi, sejauh ini sih, film yang berhasil membuat saya teraduk-aduk emosinya, adalah film yang bisa bikin saya, NANGIS!

bikin anak kecil nangis mungkin gampang. tapi bikin orang kayak saya nangis itu susah :)) pengakuan nih, saya emang suka prihatin kalo liat berita bencana di tivi. tapi, ga sampe nangis. miris, tapi ga bisa nangis. entah, karna emang terlalu ironis jadinya ga bisa nangis *wow, it rhymes!*

belakangan sih, ga tau kenapa tiba-tiba aja itu aura-aura cengeng mendadak jadi sering muncul. ini pengaruh filmnya, apa emang sayanya yang emang lagi sensitif banget. ga tau juga sih. saking seriusnya nonton film suka berakibat ikut menyesaknya dada ini (HALAH) kalo liat adegan mengharukan. padahal kan cuma film, giliran nonton berita bencana malah biasa-biasa wae ki, aneh :))

berikut adalah film-film yang sukses bikin saya nangis dan nyesek. dan biasanya, saya ga segan-segan buat nonton filmnya lagi, lagi, dan lagi. nangis lagi, lagi, dan lagi. nyesek lagi, lagi, dan lagi.

Lion King (1994)

ini film yang pertama kali saya tonton di bioskop, waktu itu masih tinggal di Jakarta dan nontonnya rame-rame sama anak sekomplek. ditemenin seorang tetangga sebelah rumah yang saya panggil ‘Ayah’ (padahal bukan bapak kandung saya). waktu nonton di bioskopnya sih lupa nangis apa ga (maann, ini film taun berapa sih. dan gue masih di Jakarta itu… TK? SD kelas 1? udah berapa belas taun yang lalu gitu). tapi beberapa tahun kemudian saya nonton versi VCD-nya, saya nangis. apalagi waktu bapaknya Simba mati. mamfusss, nangis kedeeeerrr. ini film favorit saya sepanjang masa dan ga pernah bosen saya tonton. aduh, tapi VCD -nya sekarang di mana ya, udah rusak-rusak gitu 😐

Cheaper By The Dozen 1 & 2 (2003 & 2005)

ini ga nangis keder, tapi sesenggukan :)) suka terharu ngeliat Steve Martin berjuang mempertahankan keluarganya yang isinya bahkan lebih banyak dari kesebelasan sepak bola. apalagi kalo liat dia, istri, dan anak-anaknya udah kumpul bareng, makan bareng, cucurhatan bareng. waktu itu saya sangat menggandrungi film macem ini. ada sekuel ketiganya ga sih? kayaknya berenti sampai di sekuel kedua aja ya 😕

Sang Pemimpi (2009)

sebenernya sekuel dari Laskar Pelangi ini ga bagus-bagus amat sih. saya juga inget nontonnya rame-rame, kebetulan ada pakde, bude dan sepupu-sepupu dari Jakarta-Bogor buat liburan, sementara sayanya melepas kepenatan otak dari seharian duduk di depan komputer ngerjain TA. mana waktu nonton pusing minta ampun (kelamaan liat monitor+belom makan). yang bikin nangis itu… Mathias Muchus, bapaknya Ikal, yang sangat kalem, walaupun dia ngeliat anaknya bandel dan berbuat onar, keluar dari jajaran bangku paling depan bangku juara yang biasa jadi milik Ikal dan Arai. beliau bahkan sama sekali ga menampakkan muka kesal. maaann, langsung inget sama bapak saya nun jauh di belahan pulau lain *yea, agak lebay emang* yang lagi sendirian. bukan, bapak saya ga sekalem itu juga sih. cuman, saya jadi ngerasa saya ini blom ada apa-apanya dibandingkan beliau, tapi ya saya yang komplainnya paling rame.

Glee S01E16: Home (2010)

yang bikin saya suka dari serial Glee adalah dia down to earth dan dekat dengan kehidupan saya (waktu SMA). bukan bersetting di kota metropolitan, rodo ndeso, tapi juga ga terlalu terbelakang. semangat perjuangan mereka sih yang bagus, mereka ga peduli juga gimana ntar kalo udah lulus SMA kemudian menghadapi dunia ‘sebenarnya’, yang penting sekarang mereka ingin dan suka bernyanyi. di episode ini, yang bikin saya nangis, pas lagu terakhir (setiap episode di Glee memang selalu diakhir dengan bernyanyi haha, namanya juga musikal), dinyanyikan oleh Mercedes Jones (Amber Riley). seharusnya dia menyanyi untuk mengiringi grup Cheerios, tapi kemudian dia memilih menyuarakan isi hatinya dengan menyanyikan lagu Beautiful-nya Christina Aguilera, yang mengungkapkan kalau dirinya juga bisa cantik dan tidak sepatutnya dianggap remeh hanya karena dia berbadan besar. wedyaaann, nangis dan sering bangat saya ulang-ulang adegan yang itu :p

My Name is Khan (2010)

haha, ini nontonnya ga di bioskop, tapi donlotan. biasanya sih saya nangis-nangis itu kalo udah mendekat ending, lah iki, ngeliat Shahrukh Khan-nya aja udah mau nangis, hadeeuuhh :(( dan klimaks nangisnya itu pas dia langsung dengan sigap pergi ke Georgia buat membantu keluarga yang pernah nampung dia dulu, pas kena bencana angin topan. emaaakk :((

3 Idiots (2009)

hmmm, film ini sebenernya lucu. tapi sekaligus mengharukan. karakter Rancho (Aamir Khan) mirip-mirip Lintang di Laskar Pelangi dan kalo saya bilang sih, agak-agak mirip tema ceritanya. yang bikin nangis tentunya waktu tau kenyataan kalo si Rancho ini aslinya bukanlah bernama Rancho. siapa sangka, dia hanyalah anak pembantu yang mengurusi keluarga Rancho yang asli dan ternyata nasipnya mungkin lebih tragis daripada dua idiots yang lain. selain yang itu, saya juga nangis pas mahasiswa-mahasiswa itu bahu membahu membantu putrinya sang rektor Virus mau melahirkan di tengah hujan badai dengan memanfaatkan fasilitas dan peralatan seadanya. very thoughtful. padahal tadinya si Rancho mau diusir dari universitas sama si rektor.

Toy Story 3 (3D)

pertama kali nonton 3D. pertama kali fokus nonton Toy Story (sebelom-sebelomnya ga terlalu ngikutin haha cuman nonton sepintas), langsung nangiiisss. overall, Toy Story lucu memang, menghibur. tapi saya bener-bener terbawa emosi dari awal sampe akhir. apa gara-gara 3D-nya juga kali ya. waw, berarti 3D emang dahsyat *ini beneran lebay* di akhir film, ngeliat Andy berpisah sama mainan-mainannya, langsung nangis ampe selesai filmnya. aduh maap ya yang make kacamata yang habis saya pake, kalo burem. habisnya saya nangis beneran :(( lebih sedih lagi waktu baru tau kalau ternyata ini produksi Toy Story yang terakhir 🙁

kebanyakan film keluarga ya. saya memang selalu suka film bertemakan keluarga, film liburan, apalagi kalo isinya banyak anak-anak, suka banget! 😀 kalo film drama romantis gitu malah ga nangis deh, malah berkomentar super sinis :))

kalo kamu, yang bikin kamu nangis film yang kayak gimana? ;))

sumber gambar: 1, 2, 3, 4, 5, 6.

10 comments

  1. Dari smuanya..yg udah kutonton cuma 3 idiots.tapi g sampe nangis,tapi merinding iya.

    Terakhir kali aku inget nangis wktu nonton mungkin waktu nonton pilm/drama jepang/korea,macam endless love,a moment to remember,I’m sorry I love you.itu bisa sesenggukan nontonnya :))
    Sisanya paling banter berkaca2 atau malah merinding.tapi mungkin juga tergantung mood atau feelnya juga si,kalo nonton g bole dganggu gugat.skali ada yg ganggu,feelnya ilang :D

    Cari pilm yg bikin nangis aja susah,apalagi bikin ketawa :D

    Reply

  2. huaaaaaaa, saya blon nonton si Sang Pemimpi, wktu itu sok sibuk dan gk sempat nontonnya…
    hmmm si My Name is Khan udah nongol dsini blon y?? *pengen nonton dvd aja ahh :D

    Reply

  3. Sebenarnya film2nya memang mengharukan. Tapi karena saya cowo, entah kenapa rasanya tabu untuk menangis. Rasio saya yg mengatakan bahwa itu cuma film lebih besar daripada terhanyut di dalamnya.

    Reply

  4. diantara semua film yg bikin kamu nangis itu, yg paling bikin aku nangis adalah “My Name is Khan”. trus ke-2 adalah “3 idiots”. waaa… kesannya aku ngefans banget sama film2 india, ya? hihihi… ya habis gmn dong? emang film2 india sekarang keren2 dan “berisi”. dan tentu saja, sangat menyentuh. yak, kedua film itu beneran bikin aku nangis di bioskop.

    Reply

  5. @ aura keyboard: errrr.

    @ Ellya: haha iyo el. tapi kalo aku sih, emang lebi gampang ketawa soalnya aku kan anaknya ceriyaaa (taser) hmmm, film korea/jepang kebanyakan yg bikin nangis itu yg romance yak? entah kenapa aku jarang bisa nangis kalo nonton film romance :p

    @ diah: donlot ajeeeee *ngajar elek* (hassle)

    @ brotoadmojo: iya sih.

    @ ben: halah. emangnya elu pernah nangis?

    @ ucha: ah ya! itu dia, kadang-kadang habis nangis itu. ‘idih apaan sih gue, kan cuman pilem’ hahah :))

    @ Juminten: eh tapi iya, film-film india yang jaman-jaman dulu juga banyak yg mengharubiru (tears) ah ternyata bollywood ga melulu joget-joget muter tiang (haha)

    Reply

  6. setauku yang bikin nangis kebanyakan romance. ada sih yg tentang keluarga, judulnya miracle of giving fool. itu tragis ceritanya. hikshiks

    ngomong2 film india favorit sampe skarang adalah KKHH, kabhi kushi kabhi gam, sama apa itu satunya, pokoknya tentang sekolah juga. ngomong2 baru sadar yang maen ini shahrukh khan smua (taser)

    Reply

  7. :)) iya. oh ya yang satunya itu Mohabbatein. alamaakk, ih apal ceunah *jaman dulu fansnya pilem indihe* :))

    Reply

Leave a Reply