Balada Sopir Angkot

Tadinya postingan ini berjudul Balada Transjakarta. Waktu itu saya ingin mengeluhkan sekian poin kepada Transjakarta dan manajemennya. Kemudian ga selesai, karena sudah pernah ada yang membahas bahkan sampai ke seluruh aspek transportasi untuk Jakarta di sini.

Selanjutnya, saya hanya ingin menyampaikan keluhan saya kepada para pengemudi angkutan umum S11 jurusan Lebak Bulus-Pasar Minggu. Selama masih harus ngelaju dari Cilandak ke Kalibata, saya dua kali naik angkutan umum. S11 sampai Pasar Minggu, dilanjutkan M-16 sampai ke pertigaan volvo sebelum lokasi kantor proyek di Komplek BIN. Sejauh ini si S11 aja yang kelakuan sopirnya nyebelin. Pernah di awal, saya memuji-muji sopir yang mengingatkan penumpang untuk melihat-lihat jalan dulu sebelum turun.

Eh besoknya dan seterusnya sampai sekarang, kelakuan sopirnya kaga ada yang beres.

Entah karena dikejar setoran atau apa, HAMPIR setiap angkot yang saya naiki, baik saat pagi ketika berangkat maupun sore/malam ketika pulang, sopirnya nggragas. Kayak dikejar setan. Ga peduli jalanan lagi sepi, lagi macet, lagi berenti di lampu merah, dia selalu ingin jadi yang terdepan.

Udah berasa sok jagoan F1 banget nyopir ga sabaran, nyelip-nyelip di antara mobil yang sedang berhenti karena lampu merah (yang cukup lama memang dan berakhir dengan kemacetan) di titik-titik tertentu, di Antasari misalnya.  Nyelip-nyelipnya itu yang bikin saya ga habis pikir. Sampai naik ke trotoar mengganggu pejalan kaki, keluar dari marka jalan dan menguasai jalanan arah sebaliknya.

SOK IYE BANGET KAN. PENGEN GUE GAMPAR ITU SOPIRNYA.

Giliran jalanan sepi dan angkotnya sepi penumpang, doi ngetem sembarangan pake lama. Minta ditebalikin emang angkotnya. *panggil om Tony Stark*

Udah gitu, keluar dari Jl. Cipete Raya setelah pertigaan Lotte Mart (dulu D’Best), harusnya nih ya HARUSNYA, dia belok kiri ke arah Pondok Labu yang mana nantinya dia akan berbelok ke kanan di Jl. TB Simatupang menuju tujuan akhir Lebak Bulus, yang mana melewati tempat tinggal saya sekarang.

Semua orang Jakarta Selatan tau, Jl. Fatmawati ke arah Pondok Labu itu kalo udah jam 5 sore sampai malam macetnya ga abis-abis. Saya juga tau. Sopir angkot tau. Tapi, kan itu trayeknya. Dan itu satu-satunya jalan menuju ke tempat tinggal saya. NAH SOPIRNYA KADANG-KADANG GA MAU NGELANJUTIN TRAYEKNYA SAMPAI KE TUJUAN AKHIR.

KURANG AJAR BANGET GA TUH?

Kalo emang ogah ngelewatin daerah yang selalu macet, GANTI TRAYEK AJA SANA. ATAU GA USAH NYOPIR ANGKOT SEKALIAN. Kelakuannya aja udah kayak paling bener sendiri. Setiap saya diturunin bukan di tujuan, atau dia ogah lewat Fatmawati, saya ga pernah mau bayar (meskipun saya udah naik dari Pasar Minggu MUHAHAHA). Terserah.

Sebagai penunjang kebutuhan transportasi umum, harusnya sopir angkot itu dididik untuk melayani masyarakat. Bukan untuk sekedar dia mencari penghidupan yang layak. Saya tau kok, saya kan nyari duit juga. Saya kerja di perusahaan yang menyediakan jasa juga. Bagaimanapun kita toh melayani klien, memberikan dan menawarkan jasa. Masing-masing kan sama-sama membutuhkan

Makanya harapan saya adalah, sopir-sopir angkutan umum seperti ini dikelola sama pemerintah, joinan sama swasta, sopir-sopirnya dikasih training bagaimana melayani masyarakat umum, digaji yang sepadan (seperti sopir Transjakarta).

Untuk gubernur baru Jakarta, ini salah satu permintaan saya sebagai warga. Selamat bekerja.

 

Leave a Reply